Rabu, 21 November 2018 – 15:25 WIB

Baterai Tesla Mengubah Tatanan Energi Australia

Rabu, 11 April 2018 – 12:00 WIB
Baterai Tesla Mengubah Tatanan Energi Australia - JPNN.COM

Baterai lithium-ion terbesar di dunia - dibangun oleh perusahaan milyader teknologi Elon Musk, Tesla tahun lalu - telah bertahan melewati musim panas pertamanya di pertengahan utara Australia Selatan.

Menurut laporan baru oleh Australian Energy Market Operator (AEMO), itu mengungguli generator batubara dan gas pada beberapa hitungan utama.

Berikut adalah cara kerjanya dan potensi dampaknya terhadap masa depan energi di Australia.

Hentikan pemadaman listrik

Pada September 2016, Australia Selatan terperosok ke dalam kegelapan ketika badai merobek jalur transmisi listrik.

Kesalahan dalam sistem transmisi mendorong beberapa pembangkit listrik tenaga angin tiba-tiba mati.

Dengan hilangnya energi yang tiba-tiba itu, Australia Selatan mendadak menarik lebih banyak tenaga yang melintasi interkonektor ke Victoria yang kelebihan muatan, dan dimatikan.

Baterai dengan keluaran 100 Megawatt dari Tesla mungkin tampak kecil dibandingkan dengan permintaan puncak energi Australia Selatan yang sekitar 3000 MW, tetapi kemampuannya untuk menyuntikkan listrik dalam sekejap merupakan faktor besar dalam keberhasilannya.

AEMO sedang mengerjakan skema pengaturan baru, dan baterai besar Tesla akan berperan.

Hal ini bertujuan untuk mendeteksi aliran tinggi pada interkonektor dan memicu baterai untuk menyalurkan keluaran penuhnya sesegera mungkin, sembari mengalirkan energi ke rumah dan bisnis jika diperlukan.

Baterai masa depan juga bisa menjadi bagian dari skema mendatang.

Baterai merespons lebih cepat daripada batubara, gas atau hidro

Menurut AEMO kecepatan, ketepatan dan kelincahan baterai belum pernah terjadi sebelumnya dalam menangani gangguan sistem tenaga utama dan variasi frekuensi sehari-hari.

Dan pada 18 Desember baterai mendapat kesempatan untuk membuktikannya, ketika generator batubara di New South Wales tersandung.

Baterai mampu merespons hilangnya 689 megawatt listrik secara tiba-tiba dalam waktu sepersekian detik.

Turbin gas atau uap mungkin membutuhkan waktu beberapa menit untuk merespons dan menyesuaikan.

Hornsdale Power Reserve pada pasar energi Australia terdaftar sebagai Frequency Control Ancillary Services (FCAS).

FCAS mewajibkan penyedia energi untuk menyimpan sedikit daya cadangan - yang dapat digunakan operator pasar untuk membantu memperbaiki keseimbangan pasokan atau permintaan untuk merespons perubahan kecil pada beban atau pembangkitan.

Beberapa layanan FCAS dicadangkan untuk digunakan dalam peristiwa besar - seperti kebakaran pembangkit listrik besar, saluran transmisi yang bermasalah atau beban industri besar yang dimatikan.

Sampai baterai besar Tesla diaktifkan, layanan FCAS di Australia hanya disediakan oleh generator batubara, gas, diesel, dan hidro tradisional.

Menghemat pengeluaran listrik pengguna

Menurut laporan itu, bukti awal menunjukkan baterai membantu memotong sebagian biaya yang ditanggung oleh pengguna listrik Australia Selatan.

Dengan penetrasi listrik tenaga angin yang tinggi - yang sampai saat ini belum menawarkan FCAS - negara bagian telah menyandarkan banyak sumber cadangan listrik dari generator di pesisir timur.

Namun ketika interkonektor ke Victoria sedang dalam pemeliharaan, AEMO perlu mencari sumber kontrol frekuensi untuk Australia Selatan.

Sebelum baterai Tesla, hanya ada empat pembangkit listrik berbahan bakar gas yang menawarkan layanan tersebut.

Masalahnya adalah layanan ini tidak selalu tersedia dan bisa sangat mahal, biaya yang akhirnya mengalir ke konsumen energi Australia Selatan.

Pada satu hari di bulan Oktober 2016, Australian Energy Regulator menemukan biaya layanan regulasi di Australia Selatan melebihi $4,5 juta, sementara membeli layanan ini telah merugikan negara lebih dari $50 juta sejak 2015.

Tetapi dengan baterai sekarang menawarkan layanan FCAS dengan harga lebih rendah, pasar Australia Selatan belum melihat lonjakan harga yang sama selama musim panas.

Penghasil uang

Menurut analisis dari perusahaan konsultan Energy Synapse, Hornsdale Power Reserve telah membuat sekitar $1,4 juta sejauh ini dengan membeli listrik ketika harga rendah dan menjual ketika harga tinggi.

Sebagian besar uang ini - 95 persen - dibuat pada lima hari yang sangat panas di bulan Januari dan Februari, ketika harga berada dalam kondisi paling tidak stabil.

Menariknya, analisis Energy Synapse memperkirakan baterai benar-benar kehilangan uang di pasar energi pada 57 hari.

Tapi itu tidak termasuk uang yang dihasilkan dari FCAS.

Pendiri Energy Synapse, Marija Petkovic mengatakan operator baterai perlu berhati-hati untuk menghindari perputaran yang tidak perlu untuk sedikit keuntungan finansial.

"Ini merupakan pertimbangan penting karena masa pakai baterai sangat terkait dengan berapa kali daurnya," tulisnya.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di ABC Australia.

 
SHARES
Komentar