Minggu, 19 November 2017 – 00:52 WIB

Berakhir yang Belum, Jelas yang Kabur

Oleh Dahlan Iskan

Senin, 10 Juli 2017 – 16:09 WIB
Berakhir yang Belum, Jelas yang Kabur - JPNN.COM

Dahlan Iskan. Foto: Chandra Satwika/Jawa Pos

jpnn.com - Inilah urusan murni keluarga yang menjadi urusan penuh negara. Sampai dibahas selama dua hari di DPR. Tidak ada sengketa waris keluarga yang sedramatis ini. Melibatkan nyaris seluruh rakyat negara itu. Dalam pro dan kontra.

Ini sengketa seorang kakak sulung melawan dua adiknya. Tiga bersaudara itu anak-anak pendiri dan orang kuat Singapura Lee Kuan Yew. Dan sang kakak sulung itu, Lee Hsien Loong, sedang menjabat perdana menteri saat ini.

Ini akan seperti drama Korea. Kalau tidak diselesaikan. Istilah drama Korea itu datang dari Lee Hsien Loong sendiri. Saat dia berpidato di depan sidang pleno DPR Singapura. Semula sidang DPR itu diadakan untuk mengklirkan pertengkaran tersebut. Sidangnya maraton.

Dua hari penuh. Di akhir sidang DPR menyimpulkan bahwa persoalannya klir: tidak ada pelanggaran yang dilakukan perdana menteri. Baik penyalahgunaan kekuasaan maupun lainnya.

Berarti tuduhan dua adiknya itu tidak benar. Misalnya tuduhan bahwa Lee Hsien Loong adalah anak yang tidak berbakti kepada orang tuanya.

Atau tuduhan pelestarian rumah keluarga itu untuk keuntungan politik sang kakak. Apalagi tuduhan menyalahgunakan kekuasaan. Tidak ada yang terbukti.

Lee Hsien Loong memang memberikan pidato panjang di awal sidang hari pertama. Dia ceritakan panjang lebar. Sejak awal terjadinya pertengkaran. Lalu dia minta anggota DPR membicarakannya.

Lee Hsien Loong juga memberikan pidato penutupan. Untuk menyimpulkan jalannya sidang selama dua hari. Klir semua.

SHARES
loading...
loading...
Komentar