JPNN.com

Beredar Kabar KKB Incar Semua Pekerja, Paulus dkk Ketakutan

Senin, 10 Desember 2018 – 05:58 WIB Beredar Kabar KKB Incar Semua Pekerja, Paulus dkk Ketakutan - JPNN.com

jpnn.com, JAYAWIJAYA - Tiba-tiba seorang perempuan paruh baya memberitahukan ke Paulus Rizal Malaga, 30, bahwa anggota OPM (Organisasi Papua Merdeka) atau disebut juga KKB (kelompok kriminal bersenjata) sedang mengamuk.

Sasarannya adalah para pekerja proyek. Beberapa pekerja proyek jembatan ditangkap dan dibunuh. Perempuan baik hati itu meminta Paulus Rizal keluar dari Distrik Yal saat itu juga.

Merasa keselamatannya terancam, Paulus langsung kemas-kemas. Dia mengajak tiga temannya untuk ikut kabur. Tiga orang itu adalah Martinus, 25; Petrus Masamba, 26; dan Stevanus Hubi, 14.

Menurut laporan wartawan Cenderawasih Pos Denny Tonjau, Paulus dan tiga rekannya tidak bekerja di proyek jembatan di Nduga. Mereka juga bukan pekerja di PT Istaka Karya yang dibantai KKB, Minggu lalu (2/12).

Empat orang itu adalah pekerja perumahan desa dan dokter di Distrik Nirkuri, Kabupaten Nduga. Namun, saat pembantaian berlangsung, Paulus sedang berada di Distrik Yal. Beredar kabar bahwa kelompok kriminal bersenjata (KKB) mengincar semua pekerja. Karena itu, Paulus dkk ketakutan.

Paulus dan tiga rekannya akhirnya meninggalkan lokasi tempatnya bekerja sekitar pukul 16.00 WIT. Setelah tiga jam berjalan kaki menembus hutan, mereka tiba di Kampung Ossa pukul 19.00 WIT. Di sana mereka bertemu dengan seorang pendeta. Kedatangan Paulus dkk disambut dengan baik. Sang pendeta kemudian menampung mereka di rumahnya.

Setelah beristirahat semalam di rumah sang pendeta, Paulus dkk melanjutkan perjalanan sekitar pukul 05.00 WIT. Saat itulah perjalanan panjang dimulai. Mereka harus menghadapi medan yang ganas dengan berjalan kaki. Bayang-bayang disergap oleh KKB menghantui mereka sepanjang perjalanan.

Mereka berjalan kaki menerobos hutan, semak belukar, menuruni tebing, dan menyeberang sungai. Perjalanan itu mereka tempuh selama sekitar 14 jam. Akhirnya, sekitar pukul 19.00 WIT, empat sekawan itu tiba di sebuah kampung yang tidak mereka ketahui namanya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...