BI Buka-bukaan soal Keuntungan Transaksi LCS, Mantap!

BI Buka-bukaan soal Keuntungan Transaksi LCS, Mantap!
BI membuka data keuntungan dari transaksi menggunakan mata uang lokal atau LCS. Ilustrasi mata uang lokal dalam LCS: Elvi/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Indonesia benar-benar merealisasikan upaya dalam mengurangi ketergantungan pada USD. Hal itu dilakukan melalui transaksi bilateral dengan mata uang lokal (Local Currency Settlement/LCS).

Direktur Departemen Pengembangan Pasar Keuangan Bank Indonesia (BI) Rahmatullah Sjamsudin mengatakan bahwa kerja sama penyelesaian LCS akan menurunkan kebutuhan akan USD.

"Dengan demikian dampaknya akan terasa terhadap stabilisasi nilai tukar rupiah karena sebelum ada LCS, perdagangan barang dan jasa, termasuk investasi ke luar negeri dan lain-lain, seperti pembayaran remitansi hingga pembayaran transfer dividen memakai USD," jelas Rahmatullah di Jakarta, Rabu (8/9).

Rahmatullah membeberkan kebutuhan USD cukup tinggi karena merupakan musim pembayaran dividen, musim keluarnya arus modal asing, dan waktunya pembayaran kewajiban di luar negeri.

"Sehingga LCS membuat kebutuhan tersebut menurun," kata dia.

Selain itu, terdapat beberapa keuntungan lain dengan adanya transaksi LCS, yakni membuat biaya transaksi dua negara menjadi lebih murah karena tidak perlu lagi mengonversi mata uangnya terlebih dahulu ke USD.

"Jadi langsung kalau importir Indonesia mau beli ringgit Malaysia untuk membayar barang bisa langsung ke bank ACCD LCS, sehingga tidak perlu lagi beli USD terlebih dahulu, begitu pula sebaliknya," ucap Rahmatullah.

Kemudian, dia menuturkan terdapat pula keuntungan lainnya, yaitu unsur lindung nilai yang memperbolehkan pelaku usaha melakukan hedging menggunakan beberapa instrumen, termasuk Domestic Non Deliverable Forward (DNDF).

BI membuka data keuntungan dari transaksi menggunakan mata uang lokal atau LCS. Untung makin menggunung.