BI Sebut Keuangan Syariah Lebih Kuat Menghadapi Krisis Global

BI Sebut Keuangan Syariah Lebih Kuat Menghadapi Krisis Global
BI menyebut pasar keuangan syariah menunjukkan telah membuktikan ketahanan yang lebih kuat terhadap hantaman krisis. Ilustrasi Foto: dok.JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Destry Damayanti menyatakan pasar keuangan syariah menunjukkan telah membuktikan ketahanan yang lebih kuat terhadap hantaman krisis.

Hal itu diketahui berdasarkan pengalaman krisis keuangan global sebelumnya.

Menurut Destry, ketahanan keuangan syariah karena praktiknya berkaitan dengan sektor riil.

Prinsip syariah juga menghindari transaksi berbasis bunga serta transaksi berbasis spekulasi.

"Oleh karena itu keuangan syariah layak menjadi alternatif baru dan menawarkan model keuangan yang lebih prospektif dalam lanskap ekonomi global," ujar Destry di Jakarta, Rabu (27/10).

BI pun saat ini terus mengembangkan suku bunga acuan bebas risiko yang sesuai prinsip syariah.

Penguatan ini diperlukan untuk menghadapi dampak penghentian London Interbank Offered Rate (LIBOR) mulai akhir 2021.

"Pengembangan standarisasi dalam pasar keuangan syariah akan memperkuat pengelolaan likuiditas sehingga dapat meningkatkan arus investasi yang akan mendukung pertumbuhan ekonomi riil," kata Destry.

Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Destry Damayanti menyatakan pasar keuangan syariah menunjukkan telah membuktikan ketahanan yang lebih kuat terhadap hantaman krisis.