Selasa, 22 Mei 2018 – 18:41 WIB

Bupati Anas Prihatin dan Minta Maaf atas Tragedi di Sleman

Senin, 12 Februari 2018 – 12:10 WIB
Bupati Anas Prihatin dan Minta Maaf atas Tragedi di Sleman - JPNN.COM

jpnn.com, BANYUWANGI - Para pemuka agama yang tergabung dalam Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Banyuwangi dan Bupati Abdullah Azwar Anas menggelar pertemuan, Senin (12/2) pagi.

Pertemuan ini salah satunya untuk menyikapi kelangsungan kerukunan dalam keberagaman di Banyuwangi. Saat ini, di sejumlah daerah terjadi kekerasan yang berpotensi mengganggu kerukunan umat, seperti persekusi biksu di Tangerang, kekerasan terhadap kiai di Bandung, dan penyerangan terhadap gereja di Sleman.

“Kami semua menyesalkan kekerasan, untuk dan atas nama apapun. Termasuk kemarin ada penyerangan gereja, itu bukanlah perilaku yang dibenarkan ajaran agama manapun,” ujar Ketua FKUB Banyuwangi KH Muhammad Yamin, yang juga ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Banyuwangi.

Keprihatinan tersebut harus disikapi dengan terus menjaga kerukunan antarumat. “Kerukunan yang selama ini telah terbina dengan baik di Banyuwangi harus terus kita tingkatkan,” imbuhnya.

Terkait pelaku penyerangan gereja yang merupakan pelajar/mahasiswa asal Banyuwangi yang sedang menuntut ilmu di daerah sekitar Yogyakarta, KH Yamin meminta umat di Banyuwangi tetap tenang dan terus menjaga kerukunan.

Hal yang sama diutarakan Romo Yosep Utus. Sebagai Ketua Diaken Blambangan, lembaga kepastoran di Banyuwangi, dia meminta kerukunan yang telah terjalin sangat baik tidak tergoyahkan dengan kejadian-kejadian di luar daerah. “Kami menyesalkan kekerasan itu. Tapi, kami yakin dengan kerukunan umat di sini, jadi kejadian kekerasan tidak akan terjadi Banyuwangi,” ungkapnya.

Romo Fajar Tejo Sukarno menambahkan, masyarakat Banyuwangi tidak perlu terprovokasi dengan sejumlah kekerasan di luar daerah. “Masalah besar dikecilkan, dan masalah kecil dihilangkan,” ujarnya.

Ketua Badan Musyawarah Antar-Gereja (BAMAG) Banyuwangi Pendeta Anang Sugeng, yang bertetangga dekat dengan pelaku tindak kekerasan di Sleman, yakin kejadian itu tidak mengganggu harmoni antarumat beragama di daerahnya.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar