JPNN.com

Cendikiawan NU Dukung Kementan Kembangkan Antivirus Eucalyptus

Minggu, 05 Juli 2020 – 15:26 WIB
Cendikiawan NU Dukung Kementan Kembangkan Antivirus Eucalyptus - JPNN.com
Antivirus berbahan baku eucalyptus. Foto: Humas Kementan

"Saya percaya kerjasama dengan pihak ketiga adalah langkah tepat. Apalagi perusahaan caplang adalah perusahan besar yang bergerak di ranah minyak Eucalyptus," tutupnya.

Sebagai informasi, produk antivirus eucalyptus sudah tersedia dalam berbagai bentuk seperti kalung, inhaler, roll on, salep, balsem, dan diffuser.

Mengenai hal ini, Kepala Balai Besar penelitian Veteriner, Indi Dharmayanti menjelaskan bahwa produk ini efektif digunakan setiap hari selama beraktivitas.

Sebab hanya dengan 5-15 menit diinhalasi akan efektif bekerja sampai ke alveolus. Artinya dengan konsentrasi 1 persen saja sudah cukup membunuh virus 80-100 persen.

"Produk ini dapat melegakan saluran pernapasan, kemudian menghilangkan lendir, pengusir serangga, disinfektan luka, penghilang nyeri, mengurangi mual, dan mencegah penyakit mulut," kata Indi.

Indi menjelaskan, bahan aktif utamanya terdapat pada cineol-1,8 yang memiliki manfaat sebagai antimikroba dan antivirus melalui mekanisme M pro. M pro adalah main protease (3CLPro) dari virus corona yang menjadi target potensial dalam penghambatan replikasi virus corona.

Penelitian menunjukkan Eucalyptol ini berpotensi mengikat protein Mpro sehingga menghambat replikasi virus.

"Manfaat tersebut dapat terjadi karena 1,8 cineol dari eucalyptus disebut eucalyptol dapat berinteraksi dengan transient receptor potential ion chanel yang terletak di saluran pernapasan," katanya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
jlo