Covid-19 Mengganas, Federasi Guru Desak Sekolah Tatap Muka Ditunda

Selasa, 22 Juni 2021 – 22:08 WIB
Covid-19 Mengganas, Federasi Guru Desak Sekolah Tatap Muka Ditunda - JPNN.com
Sekjen FSGI, Heru Purnomo. Foto: Dokpri

jpnn.com, JAKARTA - Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) mendesak pemerintah pusat dan daerah untuk tidak ngotot menerapkan sekolah tatap muka untuk tahun ajaran baru.

Hal itu menyusul melonjaknya kasus Covid-19 di Indonesia pascalibur lebaran.

Satgas Covid-19 mencatat kasus konfirmasi positif secara nasional bertambah 14.536 pada Senin (21/6).

Total kasus positif Covid-19 di Indonesia mencapai 2.004.445 kasus.

Dari angka tersebut, 12,5 persen yang terinfeksi Covid-19 adalah usia anak.

Adapun angka kematian anak akibat Covid-19 di Indonesia sudah tertinggi di dunia, yaitu tiga sampai lima persen, di mana delapan kasus yang positif covid di Indonesia, satu adalah usia anak. 

Sekjen FSGI Heru Purnomo mengatakan, melonjaknya kasus seharusnya menjadi peringatan bagi pemerintah pusat dan daerah untuk segera menghentikan uji coba pembelajaran tatap muka (PTM) di sejumlah daerah yang positivity rate-nya di atas 5 persen.

"Penghentian harus segera dilakukan agar jumlah anak yang berpotensi terinfeksi Covid-19 dapat ditekan, termasuk pendidik (guru) wajib juga dilindungi dari penularan Covid-19," kata Heru di Jakarta, Selasa (22/6).

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...