Dadang Buaya Ribut dengan Prajurit TNI, Letkol Deni: Dia Sering Berulah, Meresahkan Warga

Minggu, 30 Mei 2021 – 11:47 WIB
Dadang Buaya Ribut dengan Prajurit TNI, Letkol Deni: Dia Sering Berulah, Meresahkan Warga - JPNN.com
Dandim 0611/Garut Letkol CZI Deni Iskandar memberikan keterangan pers terkait preman yang mendatangi Markas Koramil Pameungpeuk, di Markas Kodim 0611/Garut, Sabtu (29/5) malam. Foto: ANTARA/Feri Purnama

jpnn.com, GARUT - Polisi menangkap Dadang Buaya (49), preman yang menyerang prajurit TNI dan polisi.

Komandan Distrik Militer (Dandim) 0611/Garut Letkol CZI Deni Iskandar menyatakan banyak warga Pameungpeuk, Kabupaten Garut, Jawa Barat, bersyukur terkait penangkapan pelaku.

Deni mengatakan Dadang sering meresahkan masyarakat dengan ulahnya.

"Memang sering membuat ulah, meresahkan warga, warga senang-senang saja diamankan," kata Deni saat jumpa pers di Markas Kodim 0611/Garut, Sabtu (29/5) malam.

Dadang Buaya sudah diamankan polisi, setelah mendatangi Markas Koramil Pameungpeuk dengan keadaan mabuk bersama teman-temannya hendak mencari seorang anggota TNI yang sebelumnya sempat ribut di Pantai Sayang Heulang, Garut, Jumat (28/5).

Preman tersebut, kata dia, sering membuat keributan, merusak warung-warung, dan memalak pedagang di kawasan itu, dan terakhir melakukan keributan dengan seorang nelayan dan anggota TNI.

"Mungkin bagi masyarakat merasa terganggu, sempat ada kejadian itu (perusakan)," katanya.

Namun perbuatan preman itu, kata dandim, sudah berakhir setelah membuat keributan di depan Markas Koramil Pameungpeuk sambil membawa senjata tajam di mobilnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...