Rabu, 22 Mei 2019 – 06:27 WIB

Dam Sei Harapan Menyusut Drastis, Warga Batam Bakal Kesulitan Air Bersih

Kamis, 11 April 2019 – 19:42 WIB
Dam Sei Harapan Menyusut Drastis, Warga Batam Bakal Kesulitan Air Bersih - JPNN.COM

jpnn.com, BATAM - Dam Sei Harapan yang berada di kecamatan Sekupang, Batam, Kepulauan Riau, mengalami penyusutan atau pendangkalan yang cukup parah.

Saking parahnya, Dam ini tak bisa lagi diharapkan mampu menyuplai air untuk warga Sekupang dalam sebulan ke depan. Terjadinya penyusutan ini karena disebabkan hujan jarang turun.

"Nanti bukan warga Tanjunguncang saja yang akan sulit air. Warga Sekupang dan Tiban juga akan digilir. Curah hujan saja saat ini masih 125 milimeter, masih jauh dari target setahun karena hujan jarang turun," paparnya Presiden Direktur (Presdir) ATB, Benny Andrianto, Selasa (9/4) malam.

Untuk mengisi waduk-waduk di Batam hingga batas normal, butuh curah hujan setahun sekitar 2.000 milimeter. "Dan dalam tiga bulan harus dapat 10 persen. Tapi hujan tak kunjung turun," paparnya lagi.

Makanya dia memperkirakan bahwa bulan depan, Sekupang akan mengalami kesulitan air. "Sebulan lagi di Dam Sei Harapan akan menyusut. Jadi sekarang mari berupaya hemat air. Karena Batam itu lebih boros dari Singapura dalam penggunaan air," ujarnya.

Mengenai penyurutan waduk, BP Batam merilis bahwa tingkat penyurutan di Dam Sei Harapan mencapai 184 centimeter pada 22 Maret lalu dari 126 centimeter pada awal Maret lalu.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Bidang Pengelolaan Waduk BP Btam, Hadjad Widagdo mengatakan persoalan Dam Sei Harapan telah menjadi atensi dari Ketua Dewan Kawasan (DK), Darmin Nasution yang juga Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian.

Menurut Hadjad, Dam Sei Harapan mengalami kerusakan karena sejumlah faktor baik disebabkan karena alam maupun karena ulah manusia. Dari faktor alam selain karena hujan tak kunjung turun juga karena sedimentasi.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar