Senin, 20 Mei 2019 – 15:46 WIB

Data Pemilu sudah Transparan, Setop Upaya Bohongi Rakyat

Jumat, 19 April 2019 – 17:22 WIB
Data Pemilu sudah Transparan, Setop Upaya Bohongi Rakyat - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Sejumlah relawan Joko Widodo - Ma'ruf Amin meminta upaya membohongi rakyat terkait hasil Pilpres 2019 harus dihentikan. Pasalnya, semua data terkait penghitungan suara sudah dibuka secara transparan mulai tingkat TPS.

Relawan Bara JP, Sihol Manulang mengatakan, setelah suara selesai dihitung di TPS, dituangkan dalam formulir C1 dan C1 Plano. Setiap orang bisa melihat, mencatat, dan mendokumentasikannya. Kalau ada yang salah, itu pasti langsung ketahuan. Pelaku manipulasi pun bisa dihukum.

"Jadi, hentikan segala cara dan upaya yang membohongi, bahkan menipu rakyat. Semua data transparan dan bisa diadu validitasnya," ucap Sihol di Jakarta, Jumat (19/4).

Menurut Sihol, kalau kubu Prabowo - Sandi tetap bersikukuh menyatakan kemenangan, dan memang punya data valid, maka Mahkamah Konstitusi (MK) menjadi lembaga yang nantinya dimandatkan konstitusi untuk menyelesaikan sengketa Pemilu.

(Baca Juga: Elite Gerindra Klaim Sudah Hitung 600 Ribu C1, Hasilnya Mengejutkan)

Sementara itu, Ketua Umum Pos Raya Ferdi Semaun mengatakan, Pileg dan Pilpres serentak merupakan sejarah bagi demokrasi di Indonesia. Selain pertama kali diterapkan, harus disyukuri prosesnya secara umum berlangsung aman, tertib, lancar dan damai.

"Jangan nodai torehan tinta emas demokrasi ini. Prabowo jangan mengulang-ulang drama yang makin menjatuhkan wibawanya," harap Ferdi.

Relawan lainnya, Kelik Wirawan dari Galang Kemajuan (GK) Jokowi menambahkan, publik untuk sementara waktu bisa mengetahui kemungkinan hasil akhir Pileg dan Pilpres melalui quick count berbagai lembaga survei maupun real count KPU.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar