Selasa, 17 Juli 2018 – 22:27 WIB

Detik-Detik Akhir Mbah Marijan

Kamis, 28 Oktober 2010 – 07:18 WIB
Detik-Detik Akhir Mbah Marijan - JPNN.COM

Jenazah Mbah Marijan. Foto: M Syukron/Radar Jogja

Selasa, 26 Oktober 2010
17.00
Mbah Marijan sedang berada di rumahnya. Saat itu, dia didatangi dua tamu yang membujuk agar bersedia turun. Tapi, Mbah Marijan tetap tidak mau meninggalkan rumah.

17.10
Terdengar gemuruh dari lereng Merapi. Setelah itu, terlihat warna merah di atas Merapi.

17.15-19.00
Perkiraan waktu selama awan panas (wedhus gembel) meluncur dari atas Merapi dan menyapu kampung Mbah Marijan di Kinahrejo. Ketika awan panas meluncur, Mbah Marijan diduga sedang salat Magrib di dalam kamar pribadinya. Diduga, ketika sedang bersujud, tubuhnya dihantam awan panas hingga nyawanya melayang.

21.00-24.00
Tim evakuasi tiba di Kinahrejo untuk mencari korban, termasuk mencari kejelasan nasib Mbah Marijan. Tapi, hingga pukul 00.00, Mbah Marijan tak ditemukan. Sempat beredar kabar Mbah Marijan selamat tapi dalam kondisi lemas.

Rabu, 27 Oktober 2010
06.30
Para relawan dari tim SAR dan PMI menemukan jasad di kamar pribadi Mbah Marijan. Jasad itu sedang bersujud. Dari pakaian yang tersisa, diyakini bahwa jasad itu adalah Mbah Marijan.
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar