Selasa, 26 September 2017 – 21:36 WIB

Di Ajang IPhO 2017, Indonesia Ajak 86 Negara Atasi Masalah Global

Selasa, 18 Juli 2017 – 10:55 WIB
Di Ajang IPhO 2017, Indonesia Ajak 86 Negara Atasi Masalah Global - JPNN.COM

jpnn.com, YOGYAKARTA - Ada yang menarik dari perhelatan Olimpiade Fisika Internasional atau International Physics Olympiad (IPhO) 2017. Saat pembukaan, Indonesia mengajak 86 negara peserta IPhO 2017 untuk membangun jejaring Komunitas Fisika, sehingga bisa berperan aktif mengatasi tantangan permasalahan global.

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Dirjen Dikdasmen Kemendikbud), Hamid Muhammad, menjelaskan bahwa ilmu pengetahuan dan masa depan pendidikan dihadapkan pada tantangan pembangunan global berkelanjutan yang sangat krusial. Tantangan itu, menurut Dirjen Hamid, diantaranya berupa ketimpangan pembangunan, kemiskinan, kesehatan, krisis energi dan kerusakan lingkungan karena pembangunan fisik yang tidak ramah lingkungan, dan bersifat tidak berkelanjutan.

“Tantangan ini dapat dijawab melalui pendidikan sains, khususnya Fisika yang berkualitas,” ujar Hamid pada Pembukaan IPhO 2017, di Yogyakarta, Senin (17/7).

Menurutnya, ajang ini sangat penting untuk menumbuhkan kecintaan para siswa terhadap ilmu pengetahuan dan teknologi, mengembangkan sains yang berkualitas dan membangun jaringan global ilmu pengetahuan, membangun masa depan dunia yang lebih baik.

Pada kesempatan yang sama, Wakil Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, Paku Alam X mengapresiasi manfaat IPhO bagi para siswa SMA. Perhelatan ini, lanjut Paku Alam, bisa memfasilitasi, menumbuhkembangkan potensi Fisika para siswa SMA dari seluruh dunia agar memiliki kesempatan untuk mencapai prestasi saintifiknya secara optimal di tingkat Internasional, mencari siswa-siswa unggul pada bidang sains yang diminatinya.

“Pelaksanaan Olimpiade secara berkelanjutan akan berdampak positif pada pelaksanaan proses pembelajaran untuk menjadi lebih kreatif, inovatif dan pada gilirannya siswa akan memiliki kesempatan mengembangkan seluruh aspek kepribadian dan kemampuannya,” ujarnya.

Dirjen Hamid menambahkan, penguasaan bidang-bidang yang memfokuskan pada perubahan dan keberlanjutan masa depan dan kehidupan umat manusia diperlukan untuk menyiapkan sumber daya manusia yang unggul dan berkarakter.

“Contohnya (penguasaan) kecerdasan buatan bidang teknologi aeronautka (pengkajian pesawat terbang dan roket), dan ruang angkasa. Sektor pengembangan energi terbarukan yang handal mudah dan bersih, inovasi penyembuhan penyakit seperti kanker, pengembangan vaksin, dan obat-obatan,” ujarnya.

SHARES
TAGS   kemendikbud
loading...
loading...
Masukkan komentarmu disini