JPNN.com

Diduga Depresi, Yodi Prabowo Konsumsi Narkoba Hingga Akhirnya Bunuh Diri

Sabtu, 25 Juli 2020 – 17:13 WIB
Diduga Depresi, Yodi Prabowo Konsumsi Narkoba Hingga Akhirnya Bunuh Diri - JPNN.com
Dirreskrimum Polda Metro Jaya Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat (tengah) beri penjelasan penyebab kematian Yodi Prabowo, di Mako Polda Metro Jaya, Sabtu (25/7/2020). Foto: ANTARA/Fianda Sjofjan Rassat

jpnn.com, JAKARTA - Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Tubagus Ade Hidayat menerangkan, pihaknya menduga bahwa Yodi Prabowo, editor Metro TV meninggal dunia dengan cara bunuh diri.

Bunuh diri ini dilakukan karena depresi yang dialami Yodi dalam beberapa waktu belakangan.

“Dugaan kuat, yang bersangkutan meninggal dunia karena bunuh diri,” kata dia dalam konferensi pers di Polda Metro Jaya, Sabtu (25/7).

Sementara itu, menurut Dokter Spesialis Forensik Instalasi RS Bhayangkara Kramat Jati, Arif Wahyono, dalam pemeriksaan narkoba pada jasad Yodi, diketahui positif amfetamina atau salah satu obat yang menghilangkan depresi.

“Kesimpulan sebab mati korban kekerasan tajam di leher. Selanjutnya screening narkoba di dalam urine kami temukan kandungan amphetamine positif," ujar Arif.

Lanjut Arif menerangkan, dari pemeriksaan jenazah, didapati empat luka tusuk di bagian dada. Tiga luka tusuk dengan kedalaman sekitar dua sampai lima sentimeter. Kemudian, ada satu yang dalam yakni 12 sentimeter dan memotong bagian bawah paru-paru.

“Lalu, di leher kami temukan tanda kekerasan yang memotong tenggorokkan, tetapi tidak memotong pembuluh darah. Selain itu tidak ada,” beber Arif.

Sebelumnya, Yodi ditemukan tewas di pinggir Tol JORR Pesanggrahan, Ulujami, Pesanggrahan, Jakarta, pada Jumat 10 Juli lalu pukul 11.30 WIB oleh tiga anak kecil yang bermain layangan.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
jlo