JPNN.com

Dokter Reisa Sebut Pasien Covid-19 Dengan Gejala Berat Bisa Sembuh

Senin, 28 September 2020 – 20:20 WIB
Dokter Reisa Sebut Pasien Covid-19 Dengan Gejala Berat Bisa Sembuh - JPNN.com
Dokter Reisa Broto Asmoro. Foto: Humas BNPB/Dume Harjuti Sinaga

jpnn.com, JAKARTA - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 dr Reisa Broto Asmoro mengungkapkan bahwa pasien Covid-19 dengan gejala berat bisa sembuh.

Menurut Reisa, perlu penanganan yang tepat agar pasien Covid-19 dengan gejala berat bisa sembuh.

"Minimal tiga hari tidak lagi demam dan tidak ada gangguan pernapasan. Untuk kasus pasien dengan gejala berat, bisa saja pasien dipindah ke ruang non-isolasi sebelum dipulangkan atau rawat inap biasa," kata dia dalam jumpa pers di Kantor Presiden, Jakarta Pusat, Senin (28/9).

Sedangkan pasien dengan gejala ringan dan sedang, harus diobservasi terlebih dahulu dan sudah tidak lagi menunjukkan gejala seperti demam dan gangguan pernapasan.

"Apabila setelah menjalani perawatan di fasilitas kesehatan, tetapi belum mencapai 14 hari, maka tetap harus menjalani isolasi mandiri di rumah. Dengan syarat tetap membatasi aktivitas dan kontak dengan orang lain," tutur Reisa.

Khusus pasien asimtomatik atau orang tanpa gejala (OTG), baru bisa dinyatakan selesai isolasi mandirinya selama 10-14 hari sejak terkonfirmasi positif.

Isolasi mandiri itu pun harus diterapkan dengan disiplin dan tidak boleh lengah.

Dia pun membagikan tujuh tips kepada pasien Covid-19 tanpa gejala.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adek