Jumat, 22 September 2017 – 13:26 WIB

Duh, Mobil yang Membawa Investor pun Dikira Taksi Online, Sopirnya Diajak Ribut

Selasa, 18 Juli 2017 – 11:44 WIB
Duh, Mobil yang Membawa Investor pun Dikira Taksi Online, Sopirnya Diajak Ribut - JPNN.COM

Taxi online. Ilustrasi/Foto IST

jpnn.com, BATAM - Penolakan terhadap transportasi berbasis online dapat menimbulkan sentimen buruk bagi dunia investasi di Batam, Kepulauan Riau.

Salah satu contoh kasusnya adalah perseteruan antara taksi online dan taksi konvensional yang menyebabkan wisatawan maupun investor enggan menginjakkan kaki ke Batam karena merasa tidak aman.

Ketua Asosiasi Digital Entrepeneur Indonesia (ADEI) Batam, Bryan Lase mengungkapkan, polemik ini menimbulkan rasa curiga yang berlebihan yang menyebabkan ketidaknyamanan ketika berkunjung ke Batam.

"Saya waktu itu pernah menjemput tamu di Hotel Harmoni. Tamu ini adalah investor lokal yang ingin berinvestasi di Batam. Tapi tiba-tiba datang taksi pangkalan yang mengira saya sopir Uber dan mengajak ribut," katanya kepada Batam Pos (Jawa Pos Group), kemarin.

Di lain waktu, ada juga kasus dimana dia hendak menjemput keluarganya di mal malah ditahan sama sopir taksi pangkalan karena dikira sopir taksi online.

"Padahal itu mobil pribadi, dan bahkan sahabat saya pernah dilempar. Namun kami tak pernah mengeksposnya ke media," ungkapnya.

Bryan menegaskan, perkembangan dunia digital tidak bisa dihentikan. Karena dengan keberadaanya mampu mempermudah masyarakat dalam melakukan transaksi dari tempat yang jauh.

"Usaha apapun yang disentuh digital, pasti jadi lebih baik," katanya lagi.

SHARES
loading...
loading...
Masukkan komentarmu disini