JPNN.com

Ekonomi Indonesia Terlalu Cepat Dibuka, Bantuan untuk Warga Juga Terkendala

Kamis, 17 September 2020 – 23:03 WIB
Ekonomi Indonesia Terlalu Cepat Dibuka, Bantuan untuk Warga Juga Terkendala - JPNN.com
Angka penularan virus corona di Indonesia telah melebihi 229 ribu kasus sejak pertama kali pemerintah mengumumkan kasus positif awal Maret 2020. (Reuters: Ajeng Dinar Ulfiana)

jpnn.com - Obed Humutur, seorang musisi kafe di Jakarta terpaksa menjual keyboard miliknya.

Sejak Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di ibukota diterapkan ia nyaris tak pernah lagi manggung, padahal ini adalah mata pencaharian utamanya.

"Saya kecewa karena kita tidak bisa mendapat penghasilan, kita tidak melakukan apa-apa sudah enam bulan dan tak ada cukup bantuan," ujarnya kepada ABC Indonesia.

Obed mengatakan satu-satunya bantuan yang ia terima adalah bantuan sosial berupa satu buah paket berisi beras, ikan sardin kalengan, mie instan, dan biskuit setiap bulannya.

"Tentunya ini tidak akan menolong kita untuk membayar uang sewa kontrakan," kata Obed yang tinggal di rumah susun Bidara Cina, Jakarta Timur.

Ekonomi Indonesia Terlalu Cepat Dibuka, Bantuan untuk Warga Juga Terkendala Photo: Obed Humutur berharap pemerintah Indonesia lebih memberikan bantuan yang cukup kepada mereka yang bekerja di sektor informil. (Koleksi pribadi)

 

Obed adalah satu dari jutaan warga Indonesia yang tidak lagi dapat bekerja di tengah pandemi COVID-19, terutama mereka yang bekerja di sektor informal atau yang menggantungkan penghasilan dari kerja harian.

Pekan ini Jakarta kembali memberlakukan PSBB, setelah Gubernur Anies Baswedan memutuskan untuk "menarik rem darurat" setelah melihat perkembangan kondisi COVID-19 saat ini di Jakarta.

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil