Senin, 19 November 2018 – 18:16 WIB

Generasi Aborijin yang Dicuri Menuntut Ganti Rugi

Selasa, 04 September 2018 – 16:00 WIB
Generasi Aborijin yang Dicuri Menuntut Ganti Rugi - JPNN.COM

Anggota generasi yang dicuri (stolen generations) berkumpul di luar Parlemen Victoria (Australia) meminta Pemerintahan pimpinan Menteri Utama Daniel Andrews memperkenalkan skema ganti rugi untuk membantu memberikan dukungan bagi mereka yang diambil dari keluarga mereka.

Lyn Austin diambil dari ibunya ketika dia berumur 10 tahun.

Dia ingat dibawa pergi dengan sebuah mobil Holden lama, melihat ibunya menangis di pinggir jalan dan bertanya-tanya mengapa dia sedih.

"Saya baru tahu beberapa tahun kemudian bahwa saya tidak kembali, dan saya tidak pernah kembali ke ibu saya," katanya.

Ibunya meninggal sebelum mereka bisa bertemu kembali.

Seolah trauma perpisahan tidak cukup, pertanian dekat Geelong di mana dia dikirim menjadi wahana pelecehan.

"Pengalaman di peternakan sangat, sangat buruk," katanya.

"Kami selalu dipukuli, kami kelaparan. Saya biasa pergi ke sekolah dan mencuil makan siang di luar kotak makan siang karena saya selalu lapar.

"Saya hidup dengan itu, dan ... selama bertahun-tahun, saya mengalami horor dan siksaan.

"Aku mungkin tidur, tertidur, dan bangun memikirkan tentang perkebunan busuk itu."

Pengalamannya mengubahnya menjadi juru kampanye untuk keadilan bagi Generasi yang Dicuri.

Lyn protes di Canberra ketika John Howard menolak meminta maaf atas pemindahan paksa anak-anak Aborijin, dan kembali bertahun-tahun kemudian untuk mendengar Kevin Rudd mengatakan maaf.

Sudah satu dekade sejak permintaan maaf itu, dan 20 tahun sejak laporan Bringing Them Home menyerukan tindakan semacam itu di antara 54 rekomendasinya.

Tapi Austin merasa rekomendasi telah dilupakan di tempat asalnya.

"Kami masih berjuang. Mereka mendapat ganti rugi di tempat lain dan kompensasi terjadi, tetapi tidak ada di sini di Victoria," katanya.

"Itu akan membuktikan bahwa kami tersakiti dalam pengasuhan. Mengalami kekerasan secara fisik dan seksual. Semua orang punya cerita mereka [dan] berurusan dengan duka cita dan kesedihan mereka dalam banyak cara."

Aksi menyerukan skema ganti rugi

Sementara Victoria memimpin dalam pembicaraan perjanjian dengan orang-orang pribumi, negara bagian ini tertinggal di belakang yang lain dalam hal perbaikan untuk Generasi yang Dicuri sebagai satu-satunya negara tanpa skema.

Anggota Generasi yang Dicuri bersatu di Parlemen Negara hari ini, meminta Pemerintahan Andrews untuk bertindak.

Eunice Wright berjuang melawan kondisi kesehatan yang buruk , tetapi bertekad untuk berada di antara orang banyak.

Putrinya Tina Wright mengatakan ibunya telah menulis surat kepada Menteri Urusan Aborijin Natalie Hutchins, dan akan ambil bagian dalam aksi.

"Ini bukan tentang uang, ini tidak akan pernah tentang uang itu,"

"Ini tentang keadilan, kesalahan yang telah dilakukan."

Berbicara pada aksi, anggota parlemen perempuan aborijin pertama di Victoria, Lidia Thorpe, mengatakan Pemerintah Andrews seharusnya merasa malu.

"Setiap negara bagian telah melakukan sesuatu tentang reparasi untuk Generasi yang Dicuri kecuali Pemerintah Victoria yang progresif," katanya.

"Bagaimana kita bisa mengatakan itu progresif ketika mengabaikan Generasi yang Dicuri?"

Hutchins telah dihubungi untuk dimintai komentar.

Lebih banyak sumber daya dibutuhkan untuk penyembuhan

Di Victorian Aboriginal Health Service (VAHS) di Preston, di utara Melbourne, sebuah kelompok pendukung untuk para korban yang selamat dari Generasi yang Dicuri bertemu secara teratur.

Layanan ini memiliki pekerja Home Bringing Them, Daria Atkinson, yang bekerja dengan wanita menghadapi trauma yang membentang dari generasi ke generasi.

Namun Erryn Nundle dari VAHS mengatakan bahwa posisi tunggal saja tidak cukup.

Pembagian bisnis laki-laki dan perempuan berarti secara kultural tidak pantas bagi perempuan untuk bekerja dengan laki-laki dan sebaliknya.

"Baik urusan laki-laki atau perempuan tidak terjawab, karena kami hanya memiliki satu pekerja," katanya.

"Bagian besar dari dukungan pemerintah adalah mendanai setidaknya dua posisi."

Atkinson sendiri dipaksa menjadi program asimilasi sebagai seorang anak, di mana dia dikirim untuk tinggal bersama keluarga kulit putih.

"Saya mengambil setiap liburan Natal untuk hidup dengan orang kulit putih - Anda harus melupakan rumah Anda, Anda harus memanggil mereka ayah dan ibu," katanya.

"Tapi setidaknya, aku harus pulang. Dan ketika aku mendengarkan cerita-cerita yang lain ... aku pikir bersyukur aku harus pulang."

 
SHARES
Komentar