JPNN.com

Gila! 103 Nyawa Melayang Demi Sebuah Pesan untuk Trump

Senin, 29 Januari 2018 – 10:53 WIB Gila! 103 Nyawa Melayang Demi Sebuah Pesan untuk Trump - JPNN.com

jpnn.com, KABUL - Korban jiwa atas serangan Taliban di Kabul Afghanistan pekan lalu terus merangkak naik. Kemarin, Minggu (28/1) dipastikan setidaknya ada 103 korban tewas dan 235 orang luka-luka.

Jumlah korban itu bisa jadi terus bertambah karena banyak korban luka yang saat ini masih dalam kondisi kritis.

Serangan Taliban pada Sabtu pukul 12.15 itu memakan banyak korban jiwa karena terjadi di area strategis. Lokasi serangan bom ambulans tersebut dekat dengan Kantor Uni Eropa (UE), gedung Kementerian Dalam Negeri Afghanistan, rumah sakit, serta zona belanja yang disebut Chicken Street.

Banyaknya bangunan penting menjadikan area tersebut sebagai salah satu wilayah dengan keamanan ketat. Tapi, petugas keamanan lagi-lagi kebobolan.

Beberapa bulan belakangan ini, Taliban memang meningkatkan serangannya. Bom kali ini merupakan salah satu yang terburuk.

Serangan itu seakan hendak menunjukkan bahwa Taliban masih kuat. Penduduk semakin ketir-ketir saat petugas keamanan menyatakan peluang adanya serangan lain.

Taliban menggunakan dua mobil ambulans dalam serangan tersebut. Namun, hanya satu yang diledakkan.

”Pelaku berhasil melewati pos pemeriksaan setelah mengatakan kepada petugas kepolisian yang berjaga bahwa mereka membawa seorang pasien menuju Jamhuriat Hospital,” terang Wakil Juru Bicara Kementerian Dalam Negeri Afghanistan Nasrat Rahimi.

Sumber Jawa Pos

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...