Senin, 10 Desember 2018 – 15:24 WIB

Guru Honorer Merasa Diperlakukan seperti Permen Karet

Rabu, 28 November 2018 – 11:35 WIB
Guru Honorer Merasa Diperlakukan seperti Permen Karet - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Para guru honorer di sejumkah daerah terus memperjuangkan haknya. Seperti yang dilakukan 2500 guru tidak tetap (GTT) dan pegawai tidak tetap (PTT) se-Kabupaten Jember yang menggelar demo d depan Pendopo bupati menuntut keadilan.

Aksi yang dilakukan pada Senin (26/11) itu menurut Pengurus Forum Honorer K2 Persatuan Guru Republik Indonesia (FHK2 PGRI) Riyanto Agung Subekti alias Itong menuntut bupati Jember menerbitkan SK bagi GTT untuk bisa mengikuti sertifikasi guru dan meningkatkan kesejahteraan mereka sesuai dengan upah minimum regional.

"Demo kali ini didukung sepenuhnya PGRI Kabupaten Jember karena prihatin dengan keberadaan nasib GTT dan PTT. GTT dan PTT menolak jika dijadikan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK)," kata Itong kepada JPNN, Rabu (28/11).

Dia menyebutkan, selama ini honorer hanya dianggap permen karet pemerintah. Habis manis sepah dibuang. Itu sebabnya, seluruh honorer khususnya yang ada di Jawa Timur agar merapat ke PGRI di daerah masing-masing untuk berkoordinasi dan berjuang bersama-sama.

"Honorer jangan mau dibohongi oleh orang-orang yang punya kepentingan terselubung. Mari rapatkan barisan berjuang bersama mendapatkan status PNS," tandasnya. (esy/jpnn)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar