JPNN.com

Hadi Apriliawan, Penemu Mesin Pasteurisasi Susu Listrik

Kamis, 04 Juli 2013 – 11:05 WIB
Hadi Apriliawan, Penemu Mesin Pasteurisasi Susu Listrik - JPNN.com
Hadi Apriliawan menciptakan inovasi baru dalam pengolahan susu. Foto: JPNN
Nah, dari proses itu, bakteri-bakteri jahat yang terkandung dalam susu, mulai salmonella hingga escherichia coli, mati. Itulah fungsi mesin Sulis. Bakteri yang selama ini sulit dibunuh dengan cara biasa bisa hilang dengan mesin itu.

""Memang, dengan sistem pemanasan, bakteri akan mati. Tapi, jika susu terlalu lama dipanasi, kandungan gizinya bisa berkurang,"" ungkapnya.

Karena bakteri sudah mati, susu yang dipanasi dengan Sulis bisa tahan hingga enam bulan jika disimpan dalam freezer. Mesin pasteurisasi Sulis berukuran 10 liter tersebut dihargai Rp 12 juta.

Hadi juga mempunyai mesin berkapasitas 250 liter. Ukurannya jauh lebih besar. Mesin tersebut terdiri atas empat tabung dengan diameter 50 sentimeter dan tinggi lebih dari semeter. ""Cara kerjanya hampir sama dengan yang 10 liter. Tapi, yang besar ini, selain berkapasitas produksi lebih besar, juga lebih komplet. Ada pemanas dan mesin pendingin sekaligus,"" tutur pria kelahiran Banyuwangi, 21 April 1989 itu.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ara