Selasa, 19 Februari 2019 – 07:21 WIB

Halangi Bantuan Kemanusiaan, Maduro Abaikan Penderitaan Rakyat Venezuela

Selasa, 12 Februari 2019 – 07:51 WIB
Halangi Bantuan Kemanusiaan, Maduro Abaikan Penderitaan Rakyat Venezuela - JPNN.COM

jpnn.com, CUCUTA - Obat-obatan, biskuit, susu, beras, dan berbagai kebutuhan pokok lainnya tersusun rapi di sebuah gudang di Cucuta, Kolombia. Sebagian sudah dikemas dalam kantong-kantong putih kecil oleh para relawan dan siap dibagikan. Itu adalah bantuan kemanusiaan untuk penduduk Venezuela.

BACA JUGA: Rakyat Venezuela Kelaparan, Maduro Malah Halangi Bantuan

Sayangnya, hingga kemarin, Senin (11/2) bantuan itu tak kunjung sampai di tangan orang-orang yang membutuhkan. Presiden Venezuela Nicolas Maduro masih kukuh dengan penolakannya.

Tangki dan kontainer yang diletakkan di Tienditas International Bridge belum dipindah. Bantuan pun nyangkut. Lobi yang dilakukan oposisi dan para pejabat AS kepada militer belum membuahkan hasil. Mereka tetap patuh pada perintah Maduro.

"Kontainer itu adalah simbol arogansi seorang diktator. Itu menunjukkan kurangnya kemanusiaan dan belas kasih atas penderitaan rakyat kami," ujar Dr Katia Diaz seperti dikutip Associated Press. Hanya penduduk Venezuela yang mengungsi di Kolombia yang telah mendapatkan jatah bantuan mereka.

Diaz adalah seorang psikiater di Venezuela. Minggu (10/2) dia bersama sekitar 20 dokter lainnya melakukan aksi menuntut agar bantuan kemanusiaan dari AS diperbolehkan masuk ke Venezuela. Semakin lama menunggu, nyawa pasien di berbagai rumah sakit menjadi taruhannya.

Para dokter itu harus menyeberang ke Kolombia untuk bisa menyuarakan pemikirannya. Mereka melakukan aksinya di pintu masuk Tienditas International Bridge sisi Cucuta dengan membentangkan bendera Venezuela berukuran besar. Mereka tak berani berdemo di Venezuela karena bisa langsung ditangkap.

BACA JUGA: Bantuan AS Tiba, Warga Venezuela Olok-Olok Maduro

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar