JPNN.com

Hanya 10 Persen Pabrik Rokok Mampu Bertahan

Minggu, 14 Juli 2019 – 01:30 WIB Hanya 10 Persen Pabrik Rokok Mampu Bertahan - JPNN.com

jpnn.com, MALANG - Kenaikan tarif cukai rokok membuat industri hasil tembakau (IHT) di Indonesia resah.

Mereka merasa tercekik jika tarif cukai terus dinaikkan pemerintah. Padahal selama ini IHT telah menyumbang sebelas persen dari seluruh total pajak ke negara.

Selain itu, pabrik rokok telah menyerap enam juta tenaga kerja. Kenaikan tarif cukai pun sudah memiliki dampak.

BACA JUGA: 4 Faktor yang Memengaruhi Industri Ritel

Jumlah pabrik rokok turun drastis sejak 2007. Yakni, dari 4.793 pabrik pada tahun 2007 menjadi 487 pada 2017.

Itu artinya hanya sekitar sepuluh persen pabrik rokok yang kuat bertahan.

Untuk menyikapi masalah itu, Pusat Penelitian Kebijakan Ekonomi Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Brawijaya menggelar focus group discussion (FGD) bertajuk Menuju Industri Hasil Tembakau (IHT) yang Berkesinambungan di Swiss-Bellin, Jumat (12/7).

”Kami sedang ada riset mencari solusi bagaimana pengembangan ke depan industri hasil tembakau (IHT). Termasuk di dalamnya rokok karena industri ini sebenarnya sangat penuh aturan atau overregulated,” ungkap Ketua PPKE FEB UB Candra Fajri Ananda

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...