Sabtu, 17 November 2018 – 12:40 WIB

Hidupkan Kembali PPKn

Selasa, 02 Oktober 2012 – 07:22 WIB
Hidupkan Kembali PPKn - JPNN.COM

Muhammad Nuh. Foto: Arundono/JPNN

JAKARTA - Setelah dihapus sejak 2004 lalu, tahun depan mata pelajaran (mapel) Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) bakal dihidupkan lagi. Sebagai "tumbalnya," mapel Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) yang saat ini berjalan akan dihapus. Sehingga beban mapel yang ditanggung siswa tidak terlalu banyak.

Kemunculan kembali mapel PPKn di semua jenjang pendidikan ini merupakan bagian dari upaya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) merombak kurikulum tingkat satuan pelajaran (KTSP) yang sedang berjalan saat ini. Perombakan ini juga berujung pada peleburan IPA dan IPS menjadi satu mapel, yaitu ilmu pengetahuan saja.

Mendikbud Mohammad Nuh seusai mengikuti Hari Kesaktian Pancasila di Jakarta kemarin (1/10) menuturkan, pihaknya memang berupaya untuk menonjolkan kembali pendidikan Pancasila. "Pendidikan Pancasila ini kami desain sebagai mata pelajaran tersendiri," katanya.

Kemunculkan kembali mapel PPKn ini berawal dari kurang efektifnya upaya menyisipkan pendidikan Pancasila di setiap mata pelajaran. Nuh berharap, dengan desain sebagai satuan mapel sendiri, pembelajaran tentang Pancasila bisa lebih baik lagi.

"Siswa jangan hanya menghafal seluruh sila dalam pancasila, tetapi tidak bisa mewujudkannya dalam perilaku sehari-hari," katanya.

Itu terlihat di antaranya lewat masih banyaknya tawuran pelajar dan kejahatan-kejahatan lain yang melibatkan pelajar. Standar kompetensi pendidikan Pancasila nantinya dibuat berjenjang sesuai dengan tingkatan pendidikan. Mulai dari pendidikan dasar, menengah, hingga tinggi.

Nuh juga mengatakan, Kemendikbud saat ini menganalisa apakah jam belajar siswa mulai SD hingga SMA/sederajat masih kurang. Jadi, dia menegaskan tidak benar jika ada pihak yang menyatakan kurikulum baru nanti akan memangkas jam belajar siswa. "Kalau memangkas atau meringkas mata pelajaran masih mungkin," ucapnya.

Upaya revisi kurikulum ini sendiri dijalankan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kemendikbud. Kepala Balitbang Kemendikbud Khairil Anwar Notodiputro mengatakan, kepastian peleburan mapel IPA dan IPS serta dihidupkannya lagi mapel PPKn diharapkan bisa diputuskan Jumat depan (5/10). (wan/ttg)
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar