Rabu, 22 Mei 2019 – 06:03 WIB

Hoaks Meningkat via Facebook dan Instagram, Menurun di Twitter

Kamis, 28 Maret 2019 – 13:56 WIB
Hoaks Meningkat via Facebook dan Instagram, Menurun di Twitter - JPNN.COM

Rudiantara. Foto: JPNN

jpnn.com, JAKARTA - Pembuatan dan penyebaran berita bohong alias hoaks menunjukkan peningkatan seiring makin dekatnya Pemilu 2019. Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mencatat peningkatan hoaks sejak Agustus 2018 hingga Februari 2019.

Menteri Kominfo Rudiantara mengungkapkan, pada Agustus 2018 terdapat 25 hoaks. Jumlahnya meningkat menjadi 75 hoaks pada Desember tahun lalu. “Meningkat tiga kali,” ujarnya di Jakarta, Kamis (28/3).

Pada Januari 2019, jumlah hoaks bertambah menjadi 175 atau ada peningkatan tujuh kali lipat dibandingkan Agustus 2017. “Hingga Februari ada 353 hoaks,” paparnya.

Baca juga: Mengapa Hoaks Sudah Seperti Gaya Hidup

Rudiantara juga memerinci media sosial yang dipakai untuk penyebaran hoaks. Menurutnya, paling banyak hoaks menyebar melalui Facebook dan Instagram.

“Kalau di Twitter jauh menurun. Ya kelompok keluarga itulah, FB dan Instagram," imbuhnya.

Mantan petinggi di berbagai perusahaan telekomunikasi itu menambahkan, hoaks paling banyak atau sekitar 23 persen berkaitan dengan politik. “Mungkin ada kaitannya dengan tahun pesta politik," sebut dia.

Rudi menambahkan, Kemenkominfo sudah berupaya mengatasi hoaks dari hulu hingga hilir. Upaya pemberantasan hoaks juga dengan melalui literasi, sosialisasi dan penindakan oleh kepolisian.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar