JPNN.com

Ini Alasan Pasha Ungu Usul 22 Desember Jadi Hari Duka Musik

Selasa, 01 Januari 2019 – 19:09 WIB Ini Alasan Pasha Ungu Usul 22 Desember Jadi Hari Duka Musik - JPNN.com

jpnn.com - PASHA Ungu menjelaskan terkait usulannya yang meminta Presiden Joko Widodo mejadikan 22 Desember sebagai Hari Duka Musik Indonesia.

Lewat akunnya di Instagram, dia menyebut usulan tersebut sebagai bentuk penghormatan kepada tiga personel band Seventeen yang meninggal akibat tsunami Banten pada 22 Desember 2018 lalu.

"Saya menyampaikan salam hormat kepada saudaraku sekalian terlebih kepada saudaraku yang sudah mengapresiasi pendapat inisiatif saya kepada Bapak Presiden RI @jokowi yang bermaksud agar bilamana dimungkinkan tanggal 22 Desember 2018 juga ditetapkan sebagai Hari Duka Musik Indonesia. Di mana bertepatan dengan terjadinya bencana tsunami di Banten dan Lampung khususnya kawasan Pantai Carita yang merenggut banyak jiwa baik masyarakat setempat, keluarga, rekan sahabat termasuk di antaranya adalah saudara-saudara kami tiga personel band Seventeen yaitu almarhum Herman, Bani, dan Andi," ungkap Pasha Ungu, Selasa (1/1).

Pria yang kini menjabat Wakil Wali Kota Palu itu menyebut inisiatif yang disampaikannya hanya sebatas usulan.

Tidak bersifat memaksa untuk disahkan sehingga Pasha Ungu memastikan bakal tetap menghormati keputusan Jokowi.

"Ini sebuah pengusulan yang tidak bersifat pemaksaan ataupun penekanan kepada bapak presiden bahwa ini harus ditetapkan. Artinya kalau bapak presiden merasa bahwa kejadian terhadap saudara-saudara kami almarhum personel band Seventeen ini tidak perlu ditetapkan sebagai Hari Duka Musik pun tidak apa-apa, ini hanya lah sebuah usulan yang bisa diterima atau tidak. Toh tidak ditetapkan juga tidak mengurangi empati kami selaku saudara sesama musisi se-tanah air," bebernya.

Selanjutnya, Pasha Ungu menjelaskan salah satu poin yang menurutnya membuat 22 Desember layak dijadikan Hari Duka Musik Indonesia.

Dia menilai kejadian yang menimpa Seventeen merupakan duka terdalam yang pernah terjadi di industri musik tanah air. Sebab tiga personel meninggal saat melaksanakan tugas sebagai musisi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...