Inilah Hal Menarik dari Banteng Vs Celeng

Inilah Hal Menarik dari Banteng Vs Celeng
Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari sampaikan analisis menarik soal polemik banteng vs celeng di PDIP. Foto : Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Pengamat Politik Muhammad Qodari menyampaikan analisis mengenai polemik banteng versus celeng yang terjadi di internal PDIP.

Polemik 'banteng vs celeng' mencuat setelah adanya aksi kader PDIP yang deklarasi mendukung Ganjar Pranowo di Pilpres 2024.

Istilah 'celeng' dimunculkan oleh Ketua DPD PDI Perjuangan Jateng Tengah (Jateng) Bambang Wuryanto yang dikenal sebagai pendukung Puan Maharani.

Pacul -panggilan beken Bambang- melabelkan sebutan celeng kepada kader partai berlambang banteng yang mendeklarasikan dukungan untuk Ganjar Pranowo.

Qodari menilai hal itu jika dilihat dari sisi elektoral atau keterpilihan, justru memberikan keuntungan bagi pihak Ganjar.

"Ada kesan seolah-olah (pendukung Ganjar, red) dibatasi ruang geraknya dan itu bisa menimbulkan simpati publik," kata M Qodari kepada JPNN.com, Sabtu (16/10).

Di sisi lain, direktur eksekutif Indo Barometer itu juga memandang polemik banteng vs celeng sebagai bentuk konsolidasi politik bagi pihak Puan Maharani.

Terlebih lagi, publik mengetahui sosok Pacul sebagai representasi dari Puan Maharani di PDIP.

Pengamat Politik M Qodari menyampaikan analisis menarik soal polemik banteng vs celeng di internal PDIP.