JPNN.com

Integritas dan Kejujuran Luntur Jadi Kelemahan Indonesia

Minggu, 29 Oktober 2017 – 00:57 WIB
Integritas dan Kejujuran Luntur Jadi Kelemahan Indonesia - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Moehmahadi Soerja Djanegara mengatakan, salah satu kelemahan bangsa Indonesia sesudah revolusi adalah sifat mental menerabas.

Mental itu memiliki arti menempuh jalan pintas untuk mendapatkan sesuatu dengan tidak mempedulikan aturan yang berlaku, etika dan prosedur yang telah disepakati.

Mental menerabas yang dilakukan berulang ulang tersebut membuat masyarakat cenderung permisif dan tidak peduli.

Akibatnya perilaku tersebut menjadi lumrah, biasa, dan dianggap sepele.

Padahal, tanpa disadari perilaku itu telah memicu munculnya masalah-masalah yang lebih besar yang dapat mengancam ketahanan nasional.

Moehmahadi membeberkan masalah itu dengan mengutip kalimat dari buku karya

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Suhardi Alius berjudul Integritas di Tengah Kabut Idealisme, Kepemimpinan & Pembelajaran Hidup Suhardi Alius.

Buku ini awalnya sengaja ditulis Dedi Mahardi terkait integritas terhadap seseorang atas inisiasi dari tokoh ulama nasional Buya Ahmad Syafii Maarif dan Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar tanpa sepengetahuan Suhardi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ragil