Sabtu, 15 Desember 2018 – 18:30 WIB

Jualan Burung Pipit Jelang Imlek, Untung Lumayan

Minggu, 18 Februari 2018 – 00:45 WIB
Jualan Burung Pipit Jelang Imlek, Untung Lumayan - JPNN.COM

jpnn.com - Hendri memanfaatkan Perayaan Tahun Baru Imlek untuk mencari rezeki tahunan. Dia sengaja datang dari Palembang hanya untuk menjual burung pipit selama Imlek. Ia berjualan di Kelenteng Tua Pek Khong, Jambi.

M. ZAINUR RIZAL

HARI masih pagi, Jumat (15/2). Hendri sudah ada di depan pintu masuk Kelenteng Tua Pek Khong. Kicauan burung pipit sudah terdengar. Satu persatu umat Khonghucu yang masuk Kelenteng selalu ditawari Hendri.

“Burungnya, Ce!, Ko!,” kata Hendri. Anak-anak yang masuk Kelenteng juga ditawari oleh Hendri untuk membeli burung pipit yang ia jual.

Hendri memang sengaja memanfaatkan momentum Imlek untuk mencari rezeki tambahan. Sebab, burung pipit diyakini pengikut Khonghucu sebagai pembuang sial dan pelepasan burung pipit merupakan rangkaian ritual permohonan ampun kepada Tuhan.

Dia datang dari Palembang sehari sebelum perayaan Imlek. Jumat jualan dan Sabtu sudah balik lagi ke Palembang.

Setiap tahun baru Imlek, Hendri yang biasa disapa Een itu, selalu datang ke Jambi membawa ribuan burung pipit hasil jaringan petani di Palembang.

Satu burung pipit ia beli dari tangan petani seharga Rp 3.500 per ekor dan dijual seharga Rp 5.000.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar