JPNN.com

Kantor Lembaga Adat Sumuri, Simbol Perlindungan Hak Masyarakat Lokal

Sabtu, 05 September 2020 – 12:57 WIB
Kantor Lembaga Adat Sumuri, Simbol Perlindungan Hak Masyarakat Lokal - JPNN.com
Bupati Petrus Kasihiw bersama Masyarakat Adat Sumuri. Foto: dok LMA

jpnn.com, TELUK BINTUNI - Bupati Petrus Kasihiw dan Anggota Majelis Rakyat Papua Barat, Rafael Sodefa, berkumpul di Jety Pelabuhan Teluk Bintuni, untuk segera bergeser ke Distrik Tofoi.

Para tokoh itu akan menghadiri peresmian Kantor Lembaga Masyarakat Adat Sumuri. Wajah-wajah mereka semringah di antara rombongan yang akan berangkat.

Peresmian Kantor Lembaga Adat merupakan penantian lama Suku Sumuri di Distrik Tofoi, Kabupaten Teluk Bintuni.

Kantor ini merupakan representasi, simbol dari demokrasi internal suku. Simbol dari perlindungan hak-hak masyarakat adat.

Perjalanan dari Pelabuhan Teluk Bintuni menuju Distrik Tofoi memakan waktu sekitar dua jam menggunakan kapal cepat atau speed boat.

Perjalanan yang lumayan panjang melewati Hutan Mangrove yang begitu luas tak terasa menjenuhkan. Canda tawa rombongan serta celotehan-celotehan mengenai lembaga adat menjadi pelipur di tengah perjalanan ini.

Dari ujung dermaga tampak masyarakat menggunakan simbol adat Suku Sumuri yang siap menyambut rombongan Bupati Teluk Bintuni, Petrus Kasihiw, MT serta Anggota MRP Barat.

Irama musik adat yang mengalun dari tifa begitu kental mengiringi tarian untuk sebuah perhelatan 'Pesta Rakyat' ini.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
natalia