JPNN.com

Kanwil Kemenkumham Sumut: Ada Pengkhianat di Antara Kita

Rabu, 26 September 2018 – 23:49 WIB Kanwil Kemenkumham Sumut: Ada Pengkhianat di Antara Kita - JPNN.com

jpnn.com, MEDAN - Badan Narkotika Nasional (BNN) baru-baru ini menangkap oknum sipir Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Lubukpakam karena terlibat penyeludupan narkoba ke dalam lapas.

Penangkapan ini pun menjadi pukulan keras bagi Kanwil Kementerian Hukum dan Hak Azasi Manusia (Kemenkumham) Sumut.

Pasalnya, setengah jam sebelum penangkapan itu, Kepala Kanwil Kemenkumham Sumut, Priadi baru saja melakukan inspeksi mendadak (Sidak) di Lapas tersebut.

Kepada wartawan, Priadi mengaku kebobolan atas ulah oknum petugas sipir Lapas Lubukpakam yang terlibat menyelundupkan sabu-sabu ke dalam Lapas.

“Saya merasa kebobolan. Karena apa? Setengah jam sebelum kejadian itu, saya berada di situ (Lapas Lubukpakam) bersama Pak Kadiv Humas, sidak di situ hari Minggu siang-siang. Ini artinya apa? Ada pengkhianatan di antara kita. Ditemukan barang bukti 0,5 Kg dan ada gambarnya itu,” ungkap Priadi, Selasa (25/9).

Mengenai “Uang SPP” yang diterima oknum sipir tersebut sebesar Rp50 juta per minggu, Priadi membantahnya. Menurutnya, setelah mendapat informasi tersebut, mereka langsung melakukan pengecekan. “Tapi ternyata, yang bersangkutan (oknum sipir) di situ belum ada satu minggu. Anda bisa menafsirkan sediri,” ungkapnya.

Sementara, saat disinggung jaringan peredara narkoba hampir 60 persen di otaki dari dalam Lapas, termasuk di Sumut, Pradi sempat terdiam sejenak. Namun diakuinya, peredaran narkoba saat ini sudah sangat darurat. “Penyelesaiannya harus sistemik. Tidak bisa kita menyalahkan institusi satu dengan institusi lainnya. Jaringan ini sudah sedemikian rupa, dan upaya apapun yang kita lakukan itu selalu mengalami kendala di lapangan,” terangnya.

Priadi menyebutkan, kendalan itu diantaranya berkaitan dengan jaringan. “Tahun 2010, kami sebenarnya sudah menetapkan jammer. Tapi itu ternyata tidak bisa ditetapkan secara menyeluruh,” imbuhnya.

Saat ini jelasnya, Kemenkumham Sumut sedang mendalami keterlibatan petugas lain dalam kasus ini. Terhadap para petugas yang terlibat, Priadi tidak segan-segan melakukan pemecatan. “Petugas yang diamankan ya tentu sama, sesuai dengan ketentuan dan prosedur,” katanya.

Atas kejadian ini, Priadi mengatakan akan melakukan evaluasi terhadap Kepala Lapas Lubukpakam. “Untuk Kalapas akan kami lakukan evaluasi. Karena sistem ini sudah berjalan sedemikian rupa,” tegasnya.

Atas kejadian keterlibatan sipir dan napi diberbagai Lapas di Sumut, Priadi mengimbau kepada seluruh Lapas, untuk menyatakan perang terhadap narkoba.

“Kemenkumham Sumut menyatakan perang terhadap narkoba. Seluruh pimpinan sepakat dengan itu, Lapas, Rutan, Imigrasi semua sepakat. Dan kita sudah masuk kepada wilayah penindakan, bukan lagi imbauan. Siapa terlibat tangkap, karna ini komitmen kita,” pungkasnya. (man)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...