JPNN.com

Kata Anies Baswedan soal Polemik Hukuman bagi Pelajar Ikut Demo Tolak Cipta Kerja

Kamis, 15 Oktober 2020 – 13:34 WIB
Kata Anies Baswedan soal Polemik Hukuman bagi Pelajar Ikut Demo Tolak Cipta Kerja - JPNN.com
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Foto: Ricardo

jpnn.com, JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyatakan bahwa para pelajar yang ditangkap karena ikut unjuk rasa menolak Omnibus Law Cipta Kerja tidak perlu dikeluarkan dari sekolah.

Menurut Anies, anak yang melakukan kesalahan justrus harus diberikan pendidikan lebih banyak.

"Sudah tidak zaman lagi kalau anak yang bermasalah malah dikeluarkan dari sekolah," kata Anies kepada wartawan, Rabu (14/10).

Anies menambahkan, jika ada pelajar melakukan tindakan keliru,  pihak sekolah harus lebih banyak memberikan perhatian dan mendidik anak tersebut.

"Kalau dia dikeluarkan (dari sekolah) maka tidak ada yang membina," ujar Anies.

Mantan menteri pendidikan dan kebudayaan itu pun menyarankan agar para guru agar lebih banyak berdialog dengan para pelajar yang bermasalah.

"Kalau sekolahnya sudah mulai, nanti gurunya bisa kasih tugas kok. Kaji ini soal UU Cipta Kerja, di mana letak yang menurut anda harus diperbaiki, di mana letak menurut anda yang tidak disetujui," ujar Anies.

"Jadi nanti guru kasih tugas saja. Bukan hanya biar sibuk tapi ini merangsang, mendidik yang lebih jauh," sambung Anies. (mcr1/jpnn)

Simak! Video Pilihan Redaksi:

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ara