Selasa, 26 Maret 2019 – 09:24 WIB

Kebijakan Bu Risma: Di KIA Tercantum NIK dan Nama Sekolah Siswa

Kamis, 14 Maret 2019 – 00:45 WIB
Kebijakan Bu Risma: Di KIA Tercantum NIK dan Nama Sekolah Siswa - JPNN.COM

jpnn.com, SURABAYA - Pemkot Surabaya menyatukan KIA (Kartu Identitas Anak) dengan kartu pelajar. Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengatakan, KIA itu nantinya tertera nomor induk kependudukan (NIK) dan nama sekolah masing-masing siswa.

Oleh karena itu, pemilik KIA hanya dikhususkan untuk anak yang telah menjadi warga Surabaya sudah terdaftar di sekolah mulai play group hingga SMA.

“Jadi setiap anak itu kan punya NIK, meski dia tidak punya kartu tanda penduduk (KTP). Nah NIK itu nanti saya taruh di depannya, terus ada kode juga sekolahnya. Fungsinya nanti sama, bisa jadi kartu pelajar,” kata Risma.

Risma menuturkan, supaya Kepala Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya memberikan usulan kepada Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), agar Nomor Induk Siswa (NIS) disatukan dengan NIK. Jika nantinya NIS dan NIK menjadi satu dalam KIA tersebut, tidak ada lagi pelajar yang dapat berbohong ketika ditemukan saat membolos.

BACA JUGA: RS Bunut Siap Terima Caleg Gagal yang Kena Gangguan Jiwa

“Ya mohon maaf, kadang mereka itu kalau di data sama Satpol PP pas ketahuan bolos, mereka nipu. Iki anake sopo, omahe nang endi (ini anaknya siapa, rumahnya dimana, Red), kadang mereka itu nggak berani menyebutkan nama orang tua mereka. Kalau ada itu (KIA) akan mempermudahkan kita,” urainya.

Selain itu, dengan adanya NIK, siswa di kota Surabaya dapat menikmati beberapa fasilitas, seperti sarana olah raga, perpustakaan, sarana transportasi dan lain sebagainya. Risma mengatakan, dengan hanya menunjukkan KIA, para siswa dapat menikmati fasilitas tersebut secara gratis.

“Nanti nomornya juga akan tercantum di ijazah setelah lulus. Ya panjang memang nomornya, tapi kan enak kemudian hari untuk memonitoringnya,” ungkapnya.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar