JPNN.com

Kemenperin Luncurkan Program Vokasi Link and Match Antara SMK dan Industri di Jabar

Senin, 18 Maret 2019 – 16:45 WIB Kemenperin Luncurkan Program Vokasi Link and Match Antara SMK dan Industri di Jabar - JPNN.com

jpnn.com, SUKABUMI - Demi mencetak generasi muda yang matang dan siap bekerja, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) meluncurkan program pendidikan vokasi yang link and match antara Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dengan industri wilayah Sukabumi, Jawa Barat (Jabar).

Menperin Airlangga Hartarto mengatakan peluncuran ini adalah kali kedua dilakukan setelah sebelumnya di Cikarang. Kali ini peluncuran dilakukan di PT Anugerah Indofood Barokah Makmur, Sukabumi, Senin (18/3).

Menurut dia, sengaja Jawa Barat dipilih karena merupakan wilayah yang memiliki potensi besar dalam pengembangan sektor industri manufaktur.

Dalam peluncuran program pendidikan vokasi industri kali ini, dilakukan penandatanganan 646 perjanjian kerja sama antara 133 perusahaan industri dengan 440 SMK.

Kemudian, dilakukan juga hibah mesin dan peralatan untuk mendukung praktik dari 28 perusahaan industri kepada 208 SMK. Selanjutnya dilakukan pembukaan diklat sistem 3 in 1 (pelatihan, sertifikasi, dan penempatan kerja) sebanyak 260 orang.

Atas adanya kegiatan ini, Airlangga mengaku sangat bangga dan bahagia. Dia juga mengapresiasi setinggi-tingginya kepada seluruh pihak SMK dan industri yang sangat antusias ikut serta dalam program strategis ini.

"Hingga hari ini sudah ada 2.612 SMK yang dimitrakan dengan 899 industri dengan total perjanjian kerja sama sebanyak 4.997," kata Airlangga.

Sementara itu, untuk diklat sistem 3 in 1, mereka menargetkan pada 2019 ini mencapai 72.000 orang setelah pada 2017 menyentuh angka 32.000 orang.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...