Ketaatan Menjalankan Protokol Kesehatan di Kota ini Sangat Rendah

Ketaatan Menjalankan Protokol Kesehatan di Kota ini Sangat Rendah
Para pedagang di Kupang tidak menggenakan masker saat berjualan. (ANTARA/Bernadus Tokan)

jpnn.com, KUPANG - Ahli epidemiologi dari Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang Pius Weraman menyayangkan sikap masyarakat Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) yang terkesan tidak peduli dengan bahaya COVID-19.

Hal tersebut ditandai rendahnya ketaatan masyarakat dalam menjalankan protokol kesehatan COVID-19

"Pembuktian bahwa ketaatan terhadap prokes di Kota Kupang itu rendah karena kasus saat ini di Kota Kupang sesuai rilis 17 Oktober 2021, bertambah secara signifikan. Yaitu dari 59 kasus meningkat menjadi 63 kasus," ujar Pius dalam keterangannya, Selasa (19/10).

Dia mengemukakan hal itu berkaitan dengan bagaimana menjaga angka penularan kasus COVID-19 tetap rendah saat aktivitas masyarakat di Kota Kupang mulai meningkat.

Menurut dia, ketika inang penular masih berkembang, maka masih banyak orang di lingkungan sekitar masih berpeluang besar tertular COVID-19.

Artinya, penyebaran kasus COVID-19 di Kota Kupang berpeluang meningkat apabila masyarakat tidak mematuhi protokol kesehatan 5M sesuai dengan anjuran pemerintah.

Dia juga mengharapkan pemerintah mengendalikan mobilitas warga, agar mobilitas mereka tetap dalam koridor yang dianjurkan pemerintah.

"Jadi, mobilitas tetap dengan protokol kesehatan yang ketat, semua pintu masuk harus dijaga ketat, baik udara, laut, dan darat, terutama pemeriksaan terhadap pelaku perjalanan dengan mengikuti pedoman yang ada," katanya.

Ahli epidemiologi menilai ketaatan dalam menjalankan protokol kesehatan di kota ini sangat rendah.

Sumber ANTARA