JPNN.com

Krim Kulit Kegemaran Warga China Ancam Kehidupan Gajah Myanmar

Sabtu, 13 Oktober 2018 – 02:00 WIB Krim Kulit Kegemaran Warga China Ancam Kehidupan Gajah Myanmar - JPNN.com

Pedagang daring ingin agar para pelanggannya mengetahui bahwa seekor gajah dikuliti dengan cepat, dengan darah yang masih segar menempel di pembuluh darahnya.

Pedagang itu memegang dua lapis lemak kering yang dikeringkan di depan cahaya untuk memamerkan warna merah darah yang pekat, ditandai melingkar menunjukkan di mana ia akan dipotong dan diubah menjadi manik-manik untuk gelang.

"Itu sebabnya mereka mencoba untuk menguliti gajah segera setelah ia jatuh," kata Aung Myo Chit, koordinator negara di Institusi Smithsonian Myanmar.

"Karena setelah anda menunggu satu atau dua hari, itu akan menurunkan warna ... konsentrasi darah akan berkurang.

"Satu gajah betina dikuliti sebelum ia mati."

Gajah hampir selalu jadi target

Perdagangan kulit gajah ini - untuk gelang, obat palsu dan produk kulit - pertama kali terdeteksi beberapa tahun yang lalu. Hal ini memiliki para konservasionis khawatir.

"Perdagangan kulit baru begitu serius sehingga jika dibiarkan tidak terkendali, gajah Myanmar bisa menghilang pada tahun 2030," kata Christy Williams, direktur World Wildlife Fund (WWF) di Myanmar.

Berburu gading menarget sekitar 10 persen gajah jantan dengan taring, tetapi perdagangan kulit baru ini menempatkan setiap gajah di tempat-tempat penampungan sebagai target para pemburu.

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...