Minggu, 21 April 2019 – 01:20 WIB

Libya Bergolak, Pasukan Pemberontak Kepung Ibu Kota

Selasa, 09 April 2019 – 15:15 WIB
Libya Bergolak, Pasukan Pemberontak Kepung Ibu Kota - JPNN.COM

Libya kembali bergolak. Selama empat hari ini pasukan pemberontak yang dipimpin Jenderal Khalifa Haftar mengerahkan pasukan menuju Tripoli. Tujuannya satu, menggulingkan pemerintahan PM Fayez Sarraj.

Minggu (7/4) ibu kota sudah terkepung. Setidaknya 32 nyawa melayang dan sekitar 50 orang lainnya mengalami luka-luka. Korban berasal dari dua kubu yang bersengketa dan penduduk sipil.

Government of National Accord (GNA) yang dipimpin Sarraj tak mau menyerah begitu saja. Terlebih, GNA adalah pemerintahan yang didukung PBB. Pasukan pro-GNA melakukan serangan balasan yang diberi nama Volcano of Anger.

"Operasi ini bertujuan membersihkan semua kota di Libya dari penyerang dan pasukan yang tidak sah," ujar Juru Bicara Pasukan Pro-GNA Kolonel Mohamed Gnounou seperti dilansir AFP.

Yang dimaksud dengan pasukan tidak sah adalah Libyan National Army (LNA) yang dipimpin Haftar. Sejak Libya bergolak pada 2011 dan Muammar Khadafi berhasil digulingkan, pemerintahan negara tersebut terbagi. GNA menguasai Tripoli dan wilayah sekitarnya, sedangkan LNA memiliki pemerintahan yang berkuasa di sisi timur.

Februari lalu kedua pihak bertemu dan sepakat untuk berdamai dan menggelar pemilu nasional. Namun, tidak disangka, LNA justru menyerang wilayah kekuasaan pemerintahan yang sah. Situasi yang terus memburuk mengakibatkan AS menarik pasukannya yang ditempatkan di negara tersebut.

Seruan gencatan senjata juga digaungkan pasukan PBB di Libya (UNSMIL). Mereka meminta kedua kubu di area Wadi Rabi, Al-Kayekh, Gasr Ben Ghachir, dan Al-Aziziya tenang selama 2 jam. Selang waktu tersebut dipakai untuk mengevakuasi korban luka dan penduduk sipil yang terjebak di pertempuran. (sha/c5/dos)

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar