Limbah Medis Makin Tinggi, Pemerintah Siapkan Anggaran dan Skenario

Rabu, 28 Juli 2021 – 20:17 WIB
Limbah Medis Makin Tinggi, Pemerintah Siapkan Anggaran dan Skenario
Siti Nurbaya Bakar. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Pemerintah tengah menyiapkan anggaran untuk menanggulangi limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) medis Covid-19.

Limbah B3 tercatat makin meninggi di masa pandemi Covid-19 ini.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya Bakar mengatakan Presiden Joko Widodo telah memerintahkan jajarannya untuk memberikan perhatian kepada pengelolaan limbah B3 medis Covid-19 secara sistematis.

Presiden juga mengharapkan dana yang tersedia diintensifkan untuk membuat sarana pengolahan limbah medis yang jumlahnya meningkat selama pandemi Covid-19.

"Dana yang diproyeksikan untuk diolah sebesar Rp1,3 triliun, yang diminta presiden untuk di-exercise untuk membuat sarana-sarana insinerator dan sebagainya," ujar Siti dalam keterangan pers virtual usai mengikuti rapat terbatas yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo, Rabu (28/7).

Siti mengungkapkan limbah medis Covid-19 hingga tanggal 27 Juli 2021 mencapai total 18.460 ton.

Sampah tersebut berasal dari fasilitas pelayanan kesehatan, rumah sakit darurat, wisma tempat isolasi dan karantina mandiri, uji deteksi, maupun vaksinasi.

Limbah medis tersebut terdiri atas infus bekas, masker, vial vaksin, jarum suntik, face shield, perban, hazmat, APD, pakaian medis, sarung tangan, alat PCR Antigen, hingga alkohol pembersih swab.

SPONSORED CONTENT

loading...