Rabu, 20 Maret 2019 – 20:21 WIB

Lulusan SMK Dinilai Belum Siap Bersaing

Kamis, 14 Maret 2019 – 15:50 WIB
Lulusan SMK Dinilai Belum Siap Bersaing - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di Indonesia dinilai tidak mampu bersaing di pasar tenaga kerja, apalagi dalam era revolusi industri 4.0. Kemampuannya jauh di bawah rata-rata karena sekolah lebih mengandalkan nilai akademis ketimbang kemampuan hard skill dan soft skill.

Padahal, menurut Ade Hanie, Psikolog Industri & Organisasi, sebagai sekolah vokasional mestinya yang diajarkan lebih banyak praktik kerja dan bukan didominasi teori atau prediksi. Inilah yang menjadi masalah besar antara SMK dan dunia usaha maupun industri.

BACA JUGA: Kemendikbud Klaim Makin Banyak Lulusan SMK Diserap Industri

"Lulusan SMK usianya rata-rata 17-18 tahun sehingga menyulitkan perusahaan menghadapi mereka. Menghadapi yang lulusan perguruan tinggi saja susah apalagi yang usianya antara anak baru gede dan remaja," kata Ade dalam konpers tentang pengenalan aplikasi Jojoba sebagai solusi rekrutmen lulusan SMK, di Jakarta, Kamis (14/3).

Hal inilah menurut Ade, menjadi target Jojoba untuk meningkatkan kompetensi dan menyiapkan keahlian para lulusan SMK agar siap diserap industri. Salah satu caranya melalui tes psikometrik.

Dari hasil tes psikometrik yang dilakukan sejak 2017, Ade mengungkapkan, rerata lulusan SMK lemah pada 12 kompetensi soft skill. Terutama pada perencanaan, evaluasi, kemampuan kepemimpinan, komunikasi bersama, kemampuan memengaruhi orang lain.

"Jadi lulusan SMK kita kurang percaya diri. Mengapa? Karena sekolah jarang bereksplorasi. Sekolah masih berpikir industri akan menerima SDM dilihat dari nilai akademis, padahal kan enggak," tuturnya.

Hasil tes psikometrik juga menunjukkan, lulusan SMK lebih tertarik pada pekerjaan administrasi, office, sales. Meskipun ada juga yang tertarik dengan teknologi informasi (TI).

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar