Kamis, 20 Juni 2019 – 12:01 WIB

Maaf Ya, Partai Demokrat Ogah Dikungkung Pihak Lain

Minggu, 19 Mei 2019 – 07:20 WIB
Maaf Ya, Partai Demokrat Ogah Dikungkung Pihak Lain - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Ketua DPP Demokrat Andi Nurpati mengatakan, partainya tidak mau tersandera koalisi Pilpres 2019. Partai Demokrat bebas untuk berkomunikasi dengan pihak mana pun tanpa terbatas status koalisi.

"Tidak perlu kemudian Demokrat terkungkung atau dikungkung pihak lain sehingga tidak bisa melakukan komunikasi politiknya," ujar Andi kepada wartawan, Sabtu (18/5).

Andi mengungkapkan hal itu untuk menanggapi pernyataan politikus Gerindra Andre Rosiade yang menyerang Komandan Kogasma Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Andre menyebut manuver politik AHY tak beretika lantaran menjalin komunikasi dengan Jokowi tanpa berkomunikasi lebih dahulu dengan rekan koalisi.

Andi menjelaskan, pertemuan AHY dengan Jokowi adalah hal wajar dan tidak perlu dikaitkan dengan pilpres. "Kan, urusan negara ini bukan hanya Pilpres. Bukan hanya Pileg. Urusan negara banyak. Bisa kondisi masyarakat juga," ungkap dia.

BACA JUGA: Demokrat Sebut Tidak Ada Perjanjian Permanen di Koalisi Prabowo

Sementara itu, Andi tidak melihat hal yang salah ketika AHY bertemu kepala daerah yang mayoritas mendukung Jokowi. Andi hanya mengingatkan bahwa kontestasi Pilpres 2019 tidak boleh membuat Indonesia terpisah-pisah.

"Berkali-kali kami klarifikasi, kaitan bertemu dengan beberapa kepala daerah itu salahnya di mana? Jangan sampai Pilpres ini terpetak-petak hubungan komunikasi silaturahmi. Bahwa kepala daerahnya terdiri dari tokoh partai politik, itu memang begitu latar belakang kepala daerah," pungkas dia. (mg10/jpnn)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar