Sabtu, 18 Agustus 2018 – 13:48 WIB

Makin Banyak Warga Australia Berjuang Penuhi Biaya Hidup

Senin, 06 Agustus 2018 – 18:00 WIB
Makin Banyak Warga Australia Berjuang Penuhi Biaya Hidup - JPNN.COM

Ketika biaya hidup meningkat tetapi pertumbuhan upah tetap stagnan, warga Australia semakin perlu untuk mengeluarkan uang lebih dan merogoh tabungan mereka.

Itu adalah temuan kunci dari laporan "kenyamanan finansial" terbaru dari ME Bank, yang mensurvei 1.500 orang tentang bagaimana mereka merasakan kesejahteraan keuangan mereka sendiri pada paruh pertama tahun 2018.

Penurunan paling tajam ditemukan ketika orang ditanya seberapa yakin mereka tentang tabungan jangka pendek mereka.

Jawaban singkatnya berbunyi "tidak terlalu", karena tingkat kepercayaan mereka dalam hal itu turun 3 persen menjadi 4,93 (dari 10), nilai terendah dalam dua tahun terakhir.

Hal itu konsisten dengan angka resmi dari Biro Statistik Australia (ABS) yang mengungkapkan, pada kuartal Maret, rasio tabungan rumah tangga turun menjadi 2,1 persen - tingkat terendah sejak Desember 2007.

"Jelas, ini adalah titik kritis yang potensial," kata ekonom ME Bank, Jeff Oughton.

"Pada saat ini, warga Australia umumnya bisa merogoh tabungan mereka untuk bertahan.”

"Namun, beberapa rumah tangga mungkin sampai pada titik di mana tidak ada lagi tabungan untuk diambil.”

"Saat ini, sekitar seperempat (26%) rumah tangga Australia memiliki tabungan tunai kurang dari $ 1.000 (atau setara Rp 10 juta)."

Stres keuangan meningkat

Laporan tersebut juga menemukan bahwa kepercayaan rumah tangga dalam mengumpulkan uang untuk darurat keuangan terus menurun, dan bahwa penghematan bulanan orang Australia turun lebih dari 10 persen selama enam bulan pertama tahun ini.

Stres keuangan tetap pada tingkat tinggi untuk rumah tangga berpenghasilan rendah.

"Selama setahun terakhir, 17 persen rumah tangga 'tidak bisa selalu membayar tagihan utilitas mereka tepat waktu', sementara 19 persen 'mencari bantuan keuangan dari keluarga atau teman' dan 15 persen 'menggadaikan / menjual sesuatu untuk membeli kebutuhan'," sebut Laporan ME Bank.

Laporan terbaru bank itu juga menemukan bahwa pendapatan tidak meningkat untuk 42 persen rumah tangga pada tahun lalu - sementara 24 persen mengatakan pendapatan mereka turun, dan 34 persen mengalami kenaikan gaji.

Salah satu kelompok yang paling parah terdampak adalah orang-orang muda (di bawah 30 tahun, tanpa anak), yang sangat merasa tidak aman akan jumlah tabungan mereka.

Warga paruh baya (lebih dari 50 tahun) juga berjuang dengan kecukupan keuangan mereka.

"Banyak yang masih mengkhawatirkan keuangan saat ini serta khawatir tentang kehidupan mereka setelah berhenti bekerja, mengekspresikan penurunan 8 persen dalam kenyamanan dengan standar hidup yang mereka harapkan untuk pensiun, serta penurunan 7 persen dalam 'kenyamanan mereka dengan tabungan'," kata Oughton.

Stres rumah tangga terus menjadi masalah besar bagi warga Australia dengan adanya KPR yang harus dibayar kembali - 45 persen rumah tangga mengatakan mereka menggunakan lebih dari 30 persen pendapatan sekali pakai mereka untuk melunasi pinjaman rumah mereka selama setengah tahun terakhir.

Meskipun ada laporan yang suram, ada hikmah bagi para penyewa.

"Kabar baiknya bagi penyewa adalah bahwa tekanan keuangan telah berkurang sedikit selama enam bulan terakhir, berkat pasar perumahan yang membaik dan harga sewa jatuh.”

"Sementara hampir tiga perempat (72 persen) dari penyewa sebelumnya berkontribusi lebih dari 30 persen dari pendapatan sekali pakai mereka terhadap sewa, jumlah ini turun secara signifikan menjadi dua pertiga (67 persen) dalam survei terbaru."

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.

 
SHARES
Komentar