Selasa, 23 Oktober 2018 – 23:25 WIB

Mako Brimob Rusuh, JAD Agresif, Polri Harus Ganti Strategi

Rabu, 16 Mei 2018 – 21:05 WIB
Mako Brimob Rusuh, JAD Agresif, Polri Harus Ganti Strategi - JPNN.COM

Ketua Presidium IPW Neta S Pane. Foto: dokumen JPNN.Com

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Presidium Indonesia Police Watch Neta S Pane menyatakan kasus penyerangan Mapolda Riau menunjukkan teroris semakin agresif, terutama terhadap Polri.

Dia menambahkan dengan semakin agresifnya para teroris, Polri perlu mengubah strategi. Antara lain, membuat jarak aman antara polisi yang berjaga dengan kendaraan yang akan masuk ke markas Polri.

"Lalu Polri harus semakin gencar memburu kantong-kantong terorisme untuk menciduk mereka dan mempersempit ruang geraknya," katanya, Rabu (16/5).

Neta mengatakan, lima hari lalu atau pascakerusuhan Rutan Brimob, IPW sudah mendapat informasi dan merilis tentang adanya pergerakan dan pergeseran sejumlah kantong terorisme.

Dia mencontohkan, di Riau misalnya kelompok teroris JAD pimpinan Boy yang semula tidur, pascakerusuhan Rutan Brimob bangkit dan bergerak, serta mengirimkan sepuluh orang ke Jakarta. Dua orang di antaranya berhasil ditangkap di Palembang.

Nah, Neta menjelaskan penyerangan di Polda Riau ini bisa dimaknai dalam tiga hal. Pertama balas dendam terhadap kawan mereka yang ditangkap di Palembang.

Kedua JAD Riau ingin menunjukkan eksistensi kelompok Riau pascakerusuhan Rutan Brimob di percaturan teroris internasional.

Ketiga serangan ini untuk menyongsong divonisnya Aman Abdurahman di PN Jaksel.

SHARES
TAGS   JAD Mako Brimob
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar