JPNN.com

Maling Cilik Tak Kunjung Tobat, Baru Bebas Sekarang Masuk Penjara Lagi

Sabtu, 14 September 2019 – 10:13 WIB Maling Cilik Tak Kunjung Tobat, Baru Bebas Sekarang Masuk Penjara Lagi - JPNN.com
Pencuri cilik ditangkap polisi. Foto : Pojokpitu

jpnn.com, MALANG - Seorang remaja berinisial DS (15) ditangkap petugas UPPA Satreskrim Polres Malang karena kasus pencurian di Dampit, Kabupaten Malang, Jatim. 

DS sudah dua kali terjerat kasus hukum karena kasus yang sama. Sebelumnya, pelaku sempat mencuri sepeda angin dan berakhir di lapas anak selama 5 bulan penjara.

Kini aksi pencurian ini terulang lagi. Dia mencuri ayam tetapi aksinya ketahuan pemilik rumah sehingga langsung dikeroyok warga yang kesal dengan ulahnya.

"Dia mencuri ayam aduan di rumah pamannya sendiri, ketahuan dan ditangkap warga," ujar  Ipda Yulistiana Sri Iriana, Kanit Uppa Satreskrim Polres Malang.

Pelaku remaja ini sudah tidak diurus kedua orang tuanya dan sekarang tinggal bersama bibinya.

"Sayangnya, dia tidak jera dengan perbuatan sebelumnya. Dia selalu mencari kesempatan mendapatkan uang untuk bisa membeli rokok," imbuh Yulistiana.

Jebolan kelas 5 sekolah dasar ini, memiliki bapak kandung yang juga sudah tewas akibat aksi pencurian yang dilakukan dan dihakimi massa pada kisaran 2004 silam. 

Saat dihakimi massa, pelaku mengaku berniat meminta makan kepada pamannya dengan mengetuk pintu depan tetapi tidak dibuka, hingga kemudian masuk melalui jendela dan muncul pamannya dengan sebatang kayu.

"Lantas teriakan pamannya mengundang masyarakat dan lantaran kesal ayam aduan paman sendiri diembat olehnya, membuat dirinya dihakimi massa sebelum akhirnya diserahkan kepada polisi," imbuhnya.

Lantaran masih di bawah umur, maka pelaku diserahkan ke UPPA Satreskrim Polres Malang dan kembali dijerat dengan pasal 362 KUHP tentang pencurian biasa, yang ancamannya 5 tahun penjara. (end/pojokpitu/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...