Senin, 10 Desember 2018 – 04:48 WIB

Mayat – mayat Bergelimpangan di Jalan, Merinding

Minggu, 30 September 2018 – 17:48 WIB
Mayat – mayat Bergelimpangan di Jalan, Merinding - JPNN.COM

jpnn.com - Hari pertama pascagempa disusul tsunami di Donggala dan Palu, Sulteng, terlihat mayat-mayat bergelimpangan di jalanan, Sabtu (29/9).

LAPORAN RIDWAN MARZUKI

Suara Wahyudi Widodo tiba-tiba terhenti. Mirip orang tersedak. Atlet paralayang, ini sudah empat hari di Palu, saat getaran bumi menyentakkannya. Gempa datang dengan daya kejut luar biasa.

Awalnya hanya getaran kecil. Lalu menyusul sangat besar. Mencapai 7,7 Skala Richter yang belakangan BMKG meralatnya menjadi 7,4 SR. Gempa susulan inilah yang melantakkan bangunan, jalan, dan jembatan.

"Banyak sekali korban. Saya merinding mengingatnya," ujar Wahyudi sesaat setelah tiba di Lanud Hasanuddin, malam tadi.

Ia sempat menahan napas, lalu melanjutkan ceritanya. Wajahnya masih diliputi trauma. Tubuhnya gemetaran dan terlihat lunglai. Dia sangat sedih. Banyak rekannya tewas korban gempa dan tsunami.

Wahyudi merupakan salah seorang korban selamat yang turut dievakuasi dari Palu ke Makassar. Warga Bondowoso, Jatim ini, ke Palu untuk mengikuti kejuaraan paralayang internasional, 23-29 September. Pesertanya 63 orang dari lima negara. Bersama rombongan dari daerahnya, dia menginap di Penginapan Borneo, sebuah penginapan di kawasan Kota Palu.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar