JPNN.com

Mengganti Radikalisme dengan Manipulator Agama Akan Sangat Membantu Jokowi

Minggu, 03 November 2019 – 22:26 WIB Mengganti Radikalisme dengan Manipulator Agama Akan Sangat Membantu Jokowi - JPNN.com
Sosiolog dari Universitas Indonesia Tamrin Amal Tomagola. Foto: Fathan Sinaga

jpnn.com, JAKARTA - Sosiolog dari Universitas Indonesia (UI) Tamrin Amal Tomagola menganggap diksi 'radikalisme agama' diganti menjadi 'manipulator agama', seperti yang disuarakan Presiden Joko Widodo. Menurut Tamrin, diksi manipulator menjadikan objek pelaku tidak berkaitan dengan agama.

"Saya kira itu usulan yang bagus (manipulator). Jadi manipulator itu lebih umum dan tidak secara otomatis menuding suatu kelompok tertentu," kata Tamrin di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (3/11).

Tamrin menganggap radikalisme punya konotasi menuding mereka yang muslim. Terlebih, saat ini Presiden Joko Widodo memilih menteri agama berlatar belakang militer.

Menurut dia, nuansa menekan umat Islam tidak bisa dipisahkan dari kepemimpinan Presiden Jokowi. Dengan begitu, penggunaan diksi manipulator bisa membantu pemerintah.

"Kalau manipulator agama saya kira bagus. Karena memang itu benar-benar manipulasi. Manipulasi politik dari agama, bahasa populernya politisasi agama," jelas dia. (tan/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...