Rabu, 19 Desember 2018 – 18:40 WIB

Menyibak Pentingnya Diagnosis Indikasi Gagal Tumbuh Anak

Kamis, 11 Oktober 2018 – 21:30 WIB
Menyibak Pentingnya Diagnosis Indikasi Gagal Tumbuh Anak - JPNN.COM

jpnn.com, BALI - Professor of Necker-Enfants Malades Hospital di Paris Olivier Goulet mengatakan, kondisi penurunan atau stagnansi tumbuh kembang anak adalah protein energy malnutrition.

Dia menambahkan, setelah terjadi indikasi faltering growth, anak membutuhkan asupan dengan energi dan protein hewani yang tinggi.

“Intervensi perlu dibantu berbagai pihak. Karena kesehatan anak sangat rentan, mereka menghadapi tantangan yang besar untuk menstabilkan kesehatan anak. Kita harus menghindari dampak jangka panjang dari malnutrisi," ujar Oliver dalam ASPAC Falteting Growth Summit di Bali yang diikuti negara-negara di Asia Pasifik belum lama ini.

ASPAC Faltering Growth Forum dihadiri tenaga medis dan organisasi profesi kedokteran yang membahas diagnosis dan penanganan indikasi faltering growth atau gagal tumbuh pada anak.

Dalam kurva pertumbuhan berat dan tinggi badan, faltering growth ditunjukkan dengan penurunan sebanyak dua poin atau tidak tumbuh pada pengukuran dalam dua kurun waktu yang berkesinambungan.

"Jika tidak segera dilakukan intervensi, kondisi ini akan berujung pada kondisi malnutrisi hingga berujung pada kondisi stunting," tambah Olivier.

Menurut dia, stunting pada dua tahun pertama kehidupan bersifat tidak bisa kembali (irreversible).

Dengan demikian, pertumbuhan fisik dan kemampuan kognitif anak terganggu secara permanen.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar