Rabu, 27 September 2017 – 01:00 WIB

Minat Pelajar pada Sastra Rendah, Jumlah Sastrawan Cuma 100

Selasa, 12 September 2017 – 19:31 WIB
Minat Pelajar pada Sastra Rendah, Jumlah Sastrawan Cuma 100 - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Minimnya minat pelajar terhadap kesusatraan Indonesia membuat jumlah sastrawan hanya 100.

Sastrawan di Indonesia terancam makin terkikis karena tidak ada generasi penerus.

Hal ini terungkap dalam Seminar Antarbangsa Kesusastraan Asia Tenggara (SAKAT) garapan Kemendikbud yang ditutup hari ini, Selasa (12/9).

"Saya prihatin melihat perilaku generasi muda yang lebih bangga mempelajari kesusastraan asing. Mereka senang membaca karya novelis asing," kata Direktur Komersial Balai Pustaka (BP) Achmad Fachrodji.

Dia mengaku prihatin karena para pelajar justru berlomba-lomba berkutat dengan bahasa asing.

Padahal, pemerintah terus berupaya menduniakan bahasa Indonesia.

"Kesusastraan harus masuk kurikulum karena selama ini hanya sisipan. Demikian juga buku-buku bacaan sebaiknya berbau sastra. Jangan buku umum," terangnya.

Upaya BP menarik minat pelajar dan generasi muda mencintai sastra Indonesia adalah dengan menyajikannya dalam konteks kekinian.

SHARES
loading...
loading...
Masukkan komentarmu disini