JPNN.com

Mobil Matik Mogok, Jangan Didorong, Begini Penjelasannya

Rabu, 16 September 2020 – 09:20 WIB
Mobil Matik Mogok, Jangan Didorong, Begini Penjelasannya - JPNN.com
Tuas transmisi mobil matik. Foto: dok Suzuki

jpnn.com, JAKARTA - Kendaraan tiba-tiba mogok bisa terjadi di mana saja. Untuk mobil transimi manual salah satu caranya ialah mendorong mobil tersebut.

Lantas bagaimana menangani mobil bertransmisi otomatis atau matik ketika mogok? Apakah boleh didorong seperti mobil manual?

Instruktur Service Training Departement PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Aji Prima mengatakan, ketika mobil transmisi otomatis mogok maka mesin mobil sudah pasti tidak bisa berjalan.

Oleh karena itu, Aji menyarankan agar pengemudi mobil tidak melakukan dengan cara mendorongnya.

"Ketika mobil matik mogok wajib di-towing (ditarik, red) agar tidak merusak sistem transmisi matik pada mobil tersebut," ungkap Aji dalam acara workshop melalui video virtual bersama Daihatsu, Selasa 915/9).

Dijelaskan Aji, ketika mesin mati atau mogok maka tidak ada pelumas yang masuk ke transmisi.

Sebab, sistem pompa oli pada transmisi otomatis akan berhenti.

"Sistem pompa oli itu untuk mencegah terjadi kerusakan pada transmisi otomatis karena keausan. Jadi ketika mati sebaiknya menggunakan towing saja," imbuhnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
tomo