Jumat, 19 Juli 2019 – 23:27 WIB

Mulai Diadili, Eks Dirut PLN Didakwa Bermufakat untuk Menyuap

Senin, 24 Juni 2019 – 21:12 WIB
Mulai Diadili, Eks Dirut PLN Didakwa Bermufakat untuk Menyuap - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Jaksa penuntut umum (JPU) dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendakwa mantan Direktur Utama PT PLN Sofyan Basir memfasilitasi pemberian suap kepada sejumlah pihak demi memuluskan proyek PLTU Riau-1. Pihak-pihak yang menerima suap antara lain Idrus Marham dan Eni M Saragih.

“Padahal patut diketahui atau patut diduga bahwa hadiah atau janji tersebut diberikan untuk menggerakan supaya melakukan sesuatu dalam jabatannya,” kata JPU Lie Putra Setiawan saat membacakan surat dakwaan di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Senin (24/6).

BACA JUGA: Riau Satu

Idrus saat menerima suap terkait PLTU Riau-1 masih menjadi menteri sosial, sedangkan Eni M Saragih adalah wakil ketua Komisi VII DPR yang membidangi energi. Asal suapnya dari pengusaha Johannes B Kotjo.

JPU menjelaskan, guna mendapatkan proyek pembangkit listrik itu, Kotjo menyuap Eni Saragih dan Idrus Marham senilai Rp4,75 miliar. Sementara Sofyan diduga turut berperan untuk memuluskan praktik suap tersebut.

Menurut JPU, proyek PLTU Riau-1 dikerjakan oleh perusahaan konsorsium yang melibatkan PT Pembakit Jawa Bali Investasi (PJBI) milik PLN, Blackgold Natural Resources kepunyaan Kotjo, serta China Huadian Engineering Company.

Selanjutnya, JPU menduga Sofyan memfasilitasi kongkalikong dengan menghadiri pertemuan-pertemuan bersama Eni, Kotjo dan Idrus dalam memuluskan proyek senilai USD 900 juta itu. Kongkalilong itu juga melibatkan Setya Novanto.

“Pertemuan itu dilakukan di sejumlah tempat. Di antaranya di rumah Setya Novanto, Hotel Mulia Senayan, Hotel Fairmont Jakarta dan kantor Sofyan. Dalam pertemuan itu terdapat sejumlah pembahasan soal proyek PLTU Riau-1,” tutur JPU.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar