JPNN.com

Nyai Latifah DPR Minta Pemerintah Lindungi Jutaan Data Peserta Didik

Selasa, 26 Mei 2020 – 22:10 WIB Nyai Latifah DPR Minta Pemerintah Lindungi Jutaan Data Peserta Didik - JPNN.com
Anggota Komisi X DPR dari Fraksi PKB Latifah Shohib. Foto: FPKB DPR

jpnn.com, JAKARTA - Kemajuan teknologi belakangan ini diakui sangat mendukung pengembangan pendidikan di Indonesia melalui inovasi dan pendidikan daring (online).

Anggota Komisi X DPR dari Fraksi PKB Latifah Shohib mengatakan teknologi terbukti sangat membantu institusi pendidikan dan pengajaran mendapatkan efesiensi melalui konektivitas dan internet, terutama saat pandemi Covid-19 seperti saat ini.

Tidak hanya institusi pendidikan, ekonomi internet di Indonesia juga telah meningkat empat kali lipat.

“Dari 2015 hingga 2019, nilainya mencapai sekitar USD40 miliar atau 3,57 persen dari PDB nominal Indonesia berdasarkan data Google & Temasek, 2019,” tutur Latifah, belum lama ini.

Menurut Latifah, pesatnya pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia tidak bisa dilepaskan dari aliran investasi asing yang signifikan.

Badan Pusat Statistik (BPS) pada 2019 memperkirakan ada 13.485 bisnis ritel dan pasar online, baik formal maupun informal, dengan hampir 25 juta transaksi bernilai Rp17,21 triliun ada di Indonesia.

Tingginya valuasi ekenomi dunia digital ini menuntut pentingnya perlindungan data.

“Keamanan data merupakan isu yang penting mendapatkan perhatian kita dan masyarakat Indonesia. Apalagi setelah adanya 91 juta data pengguna Tokopedia diduga bocor,” tuturnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
fri